Se ha denunciado esta presentación.
Utilizamos tu perfil de LinkedIn y tus datos de actividad para personalizar los anuncios y mostrarte publicidad más relevante. Puedes cambiar tus preferencias de publicidad en cualquier momento.

Biografi pejuang wanita

Para wanita di Indonesia yang mau mengorbanan dirinya untuk bangsa, meski nyawa taruhannya

  • Inicia sesión para ver los comentarios

  • Sé el primero en recomendar esto

Biografi pejuang wanita

  1. 1. Disusun Oleh: 1. Dieni Aulia N. N. Z (04) 2. Laras Prastitiningsih (15) 3. M. Hillan Syahputra (19) 4. Yolan Maulita Wiguna (32) Kelas: XII TKJ 2 MAKALAH PEJUANG WANITA DI INDONESIA
  2. 2. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 2 KATA PENGANTAR Assalamualaikumwr.wb Alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan karunia-Nya makalah ini dapat terselesaikan dengan baik. Tujuan penyusunan makalah ini adalah untuk memenuhi nilai tugas harian, dalammenyusun makalah ini kami mengalami banyak kesulitan. Tetapi karena adanya dukungan dari berbagai pihak untuk membantu mengarahkan dan membimbing kami dalam menyusun makalah ini, sehingga makalah ini dapat diselesaikan seperti yang diharapkan. Dengan menyadari segala kekurangan serta keterbatasan kami, oleh karena itu kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun semangat kami demi kemajuan bersama. Semoga makalah ini dapat berguna bagi semua pembaca. Sebagai ungkapan rasa syukur tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepada: 1. Kedua orang tua kami, yang selalu memberi motivasi kami. 2. Bu Chozaiyah S.Pd dan yang telah memberi kami tugas ini, sehingga kami bisa menyusun makalah ini. 3. Segenap dewan guru yang memberikan ilmu kepada kami disekolah. Mudah-mudahan makalah ini dapat memberikan manfaat khususnya bagi kami yang telah mendapat tugas tersebut,bagi adik-adik kelas dan khususnya berguna bagi para pembaca dikemudian hari nanti. Amin. . . . . Wassalamualaikumwr.wb Pekalongan, September 2015 Penyusun
  3. 3. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 3 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR................................................................................................................................1 DAFTAR ISI ...........................................................................................................................................3 BAB I PENDAHULUAN ...........................................................................................................................4 A. Latar belakang.............................................................................................................................4 B. Tujuan.........................................................................................................................................4 C. Permasalahan .............................................................................................................................4 BAB II PEMBAHASAN ............................................................................................................................5 A. KISAH MARTHA CHRISTINA TIAHAHU..........................................................................................5 B. KISAH SITI WALIDAHAHMAD DAHLAN........................................................................................6 C. KISAH MARIA WALANDA MARAMIS............................................................................................8 BAB III PENUTUP.................................................................................................................................10 A. KESIMPULAN ............................................................................................................................10 B. SARAN......................................................................................................................................10
  4. 4. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 4 BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Untuk menambah pengetahuan sekaligus memperkenalkan kepada siswa siswi para pejuang wanita. B. Tujuan Untuk menambah pengalaman siswa-siswi di luar kelas, juga berguna untuk menambah wawasan tentang peristiwa dan sejarah Indonesia, agar siswa siswi mengetahui arti penting kemerdekaan. C. Permasalahan Indonesia merupakan negara yang telah diperjuangkan oleh pahlawan-pahlawan besar tanah air yang telah berjuang mengorbankan segalanya untuk mengusir penjajah dan kemerdekaan Indonesia. Para pejuang juga rela berkorban untuk kehilangan nyawanya sendiri. Tidak hanya pria, yang melawan penjajah dari tanah air. Seorang wanita pun juga saling tergerak mengangkat senjata untuk membebaskan Indonesia dari para pengeruk kekayaan negeri. Sebagai bangsa yang besar sudah seharusnya kita mengenal dan tetap menghargai jasa para pahlawan terdahulu.
  5. 5. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 5 BAB II PEMBAHASAN A. KISAH MARTHA CHRISTINA TIAHAHU Nama Lengkap: Martha Christina Tijahahu Tempat Lahir : Nusa Laut, Maluku Tanggal Lahir : Sabtu, 4 Januari 1800 Meninggal : 2 Januari 1818 (umur 17 th) Zodiac : Capricorn Warga Negara: Indonesia Ayah : Kapitan Paulus Tiahahu Kelahiran gadis Maluku yaitu 4 januari 1800 tercatat dalam Biografi Martha Christina Tiahahu. Christina adalah putri dari Kapitan Paulus Tiahahu, yang merupakan seorang kapitan berasal dari negeri Abubu. Ayah Cristina juga seorang kawan Thomas matulessy yang juga turut serta dalam perang Patimura melawan belanda pada tahun 1817. Martha Christina adalah seorang gadis kecil yang sejak masih remaja telah mengikuti ayahnya dalam rapat pembentukan kubu pertahanan. Dalamusianya yang masih belia, yaitu 17 tahun Martha Christina selalu berani melawan para penjajah. Dengan alat yang sangat sederhana, bambu runcing, ia mampu membuat para penjajah kesulitan menghadapinya. Ikat kepala yang ia gunakan menjadi bukti keberanian seorang gadis yang masih belasan umurnya. Dalamkisah sejarah Martha Christina beliau juga pernah turut berperan dalam pertempuran melawan belanda di pulau Saparua tepatnya didesa Ouw, Ullath. Dalam
  6. 6. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 6 pertempuran di Saparua, dirinya mampu memimpin para pejuang wanita lainnya untuk mendampingi para pejuang pria dalam misi perebutan wilayah maluku dari Belanda. Pada pertempuran tersebut Richemont, seorang pimpinan perang belanda dapat dibunuh oleh pasukan Martha Cristina. Dengan kematian pemimpin Belanda, penjajah semakin brutal dalam menekan dan menyerang rakyat Maluku. Dikarenakan belanda menggunakan persenjataan lengkap, Pasukan Maluku dapat di dikalahkan. Sebagai konsekuensinya Ayah Martha Christina “ kapitan Paulus Tiahahu” ditangkap dan akan dijatuhi mati. Mengetahui jika ayahnya akan di eksekusi mati oleh Belanda, perjuangan Martha Christina berlanjut untuk membebaskan ayahnya. Usaha yang dilakukannya tersebut sayangnya tidak menghasilkan hasil yang ia harapkan. Ia dan para pejuang Maluku lainnya dapat ditangkap lalu dijatuhi hukuman mati oleh Belanda. Selanjutnya Martha Christina dihukum dan diasingkan ke pulau Jawa. Oleh Belanda ia akan dipekerjakan di perkebunan Kopi secara paksa. Perjalanan Martha Christina ke jawa yang menggunakan kapal Eversten di warnai pemberontakan melawan Belanda. Ia melakukan aksi mogok makan. Dengan keberaniannya, Martha Christina juga sempat melawan pasukan Belanda di dalam kapal. Namun pada akhirnya Martha Christina meninggal diperjalanan pada tanggal 2 Januari 1818. Pada usianya ke 18 tahun, jasadnya hanya dibuang ke lautan. Atas pengorbanan beliau ia ditetapkan menjadi Pahlawan nasional pada tahun 1969. Di Maluku juga berdiri monumen untuk mengenang gadis pemberani Martha Christina. B. KISAH SITI WALIDAH AHMAD DAHLAN Nama Lengkap: Siti Walidah Ahmad Dahlan Organisasi : Aisiyah Tahun Lahir : 1872 Meninggal : Yogyakarta, 31 Mei 1946 (umur 74 th) Warga Negara: Indonesia Suami : KH Ahmad Dahlan
  7. 7. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 7 Melalui organisasi wanita Aisyiah, Siti Walidah atau Nyi Ahmad Dahlan sangat membantu perjuangan kemerdekaan. Di awal revolusi, ia menganjurkan kaum wanita untuk mendirikan dapur umum. Ia juga rajin bertukar pikiran tentang perjuangan dengan Presiden Soekarno dan Jenderal Sudirman. Sebagai istri dari seorang pejuang dan ulama besar, Siti Walidah atau yang lebih dikenal dengan Nyi Pendiri Muhammadiyah 1912 sangat berperan membantu suaminya KH Ahmad Dahlan dalam perjuangan kemerdekaan serta pengembangan organisasi Pendiri Muhammadiyah 1912 Muhammadiyah. Sebagai istri yang setia, ia banyak memberi dukungan moril. Pernikahannya dengan pendiri Pendiri Muhammadiyah 1912 , KH Ahmad Dahlan memberinya kesempatan untuk menimba ilmu dari sang suami. Tak hanya menjalankan perannya sebagai seorang istri, ia juga membantu suaminya mengembangkan Pendiri Muhammadiyah 1912 Muhammadiyah dengan berdakwah ke sejumlah daerah. KH Ahmad Dahlan yang dikenal sebagai sosok pembaru Islam, membuatnya banyak dikecam masyarakat. Siti Walidah bahkan pernah mendapat ancaman akan disandera dan suaminya akan dibunuh kalau berani datang ke Banyuwangi. Akan tetapi ancaman tersebut tak sedikitpun menyurutkan langkah pasangan suami istri itu yang tetap datang ke Banyuwangi. Selain mengembangkan Muhammadiyah, ia juga memperjuangkan kesetaraan hak antara laki-laki. Ia menginginkan agar kaum hawa juga mendapatkan kesempatan yang sama untuk maju. Tahun 1918, didirikan Muhammadiyah, walaupun tanpa anggaran dan peraturan lain, organisasi itu telah menyelenggarakan kegiatan untuk mengasuh anak yatim. Kemudian atas nasehat dari Haji Muchtar, seorang anggota penting di Muhammadiyah, nama organisasi itu diubah menjadi Aisyiah yang memiliki peraturan-peraturan dan pengurus tetap. Kepemimpinan Aisyiah diserahkan ke tangan Nyi Ahmad Dahlan. Namun dalam perjalanan selanjutnya, Nyi Ahmad Dahlan hanya menjadi penasihat dan pelindung Aisyiah. Untuk memberikan pendidikan bagi kaum wanita, ia kemudian menyarankan agar Aisyiah mendirikan asrama-asrama untuk para pelajar putri. Di asrama itu mereka dididik dengan ilmu agama kemasyarakatan. Rasa kebangsaan juga tak luput ditanamkan agar kelak mereka dapat berperan aktif dalam pergerakan nasional. Sebagai mubalighat, Nyi Ahmad Dahlan berbicara jelas dan fasih. Beberapa kali tokoh wanita ini memimpin kongres dengan sukses. Hingga kongres Aisyiah ke 23 pada tahun 1934, ia masih memimpin. Namanya semakin tersohor ketika kongres Aisyiah di Surabaya. Ia tak pernah mengenyam pendidikan di sekolah umum, karena pada waktu itu perempuan belum mendapatkan kesempatan. Siti Walidah sebagaimana anak-anak perempuan lainnya pada masa itu diharuskan tinggal di rumah, dipingit sampai datang saatnya untuk menikah. Namun walaupun begitu, ia mampu memimpin kongres berskala cukup besar tersebut. Hal tersebut menambah kekaguman masyarakat. Di masa awal revolusi, di usianya yang mulai senja, ia tetap giat membantu perjuangan. Untuk mendukung tentara yang sedang bertempur di medan perang, ia menganjurkan kaum wanita untuk mendirikan dapur umum. Para pemuda pun ditempa agar terus berjuang mempertahankan kemerdekaan. Siti Walidah juga dikenal sebagai salah satunya tokoh wanita yang rajin bertukar pikiran tentang perjuangan dengan Proklamator, Presiden Republik Indonesia Pertama (1945-1966) Presiden Soekarno dan Jenderal Panglima Besar TKR/TNI Sudirman. Di usianya yang ke 74 tahun tepatnya pada 31 Mei 1946 ia menghembuskan nafas terakhirnya di Yogyakarta. Ia kemudian dimakamkan di sana.
  8. 8. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 8 Atas jasa-jasanya kepada negara, Nyi H. Siti Walidah Ahmad Dahlan diberi gelar pahlawan Nasional berdasarkan SK Presiden Republik Indonesia No.042/TK/Tahun 1971, tanggal 22 September 1971. C. KISAH MARIA WALANDAMARAMIS Nama Lengkap: Maria Walanda Maramis Tempat Lahir : Kema, Sulawesi Utara Tanggal Lahir : 1 Desember 1872 Meninggal : Maumbi, 22 April 1942 Zodiac : Sagitarius Warga Negara: Indonesia Suami : Yoseph Frederik Calusung Walanda tahun 1890 Pada umur enam tahun Maria Maramis sudah yatim piatu dan sejak saat itu diasuh oleh pamannya. Pendidikannya hanya ditempuh sampai SD, karena pada waktu itu gadis-gadis di Minahasa tidak diizinkan bersekolah di sekolah lebih tinggi, mereka harus tinggal di rumah untuk menunggu saat menikah. Maria Maramis banyak bergaul dengan kaum terpelajar, antara lain Pendeta Ten Hove. Karenanya pengetahuannya bertambah luas dan bercita-cita memajukan kaum wanita Minahasa. Mereka harus memperoleh pendidikan yang cukup agar kelak dapat mengurus rumah tangga dan mendidik anak-anak. Perkawinan Maria Maramis dengan Yoseph Frederik Calusung Walanda, seorang guru pada tahun 1890, membuka kemungkinan yang besar untuk mewujudkan cita-cita tersebut. Dengan bantuan suaminya dan beberapa orang terpelajar lainnya, pada bulan Juli 1917 Maria Walanda Maramis mendirikan organisasi yang diberi nama Percintaan Ibu Kepada Anak Turunannya (PIKAT). Yang bertujuan mendirikan sekolah- sekolah rumah tangga untuk mendidik anak-anak perempuan yang telah menamatkan SD.
  9. 9. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 9 Tujuan baik itu mendapat sambutan luas dari masyarakat. Berkat kerja keras, dalam waktu singkat cabang-cabang PIKAT berdiri di beberapa tempat. Di Jawa dan Kalimantan terdapat cabang-cabang PIKAT. Kegiatan organisasi diperkenalkan kepada masyarakat melalui karangan-karangan yang dimuat dalam beberapa surat kabar. Bantuan terhadap PIKAT mulai mengalir. Sekolah PIKAT yang pertama berdiri pada bulan Juli 1918. Di sekolah itu diajarkan cara-cara mengatur rumah tangga seperti memasak, menjahit, merawat bayi, dan pekerjaan tangan. Guru-guru tidak digaji. Mereka bekerja secara sukarela. Dari tahun ke tahun PIKAT semakin berkembang. Tetapi, halangan banyak pula yang dihadapi, terutama dalam masalah biaya. Untunglah Maria Walanda Maramis tidak patah hati. Ia terus berusaha sekuat tenaga mengatasi setiap kesulitan. Pada tahun 1920 Gubernur Jenderal Belanda mengunjungi sekolah PIKAT dan memberikan sumbangan uang. Kepada murid- muridnya Maria Walanda Maramis menanamkan rasa kebangsaan. Mereka dianjurkan agar selalu memakai pakaian daerah. Kepada anak-anaknya Maria Walanda Maramis berkata:"Pertahankanlah Bangsamu!". Maria Walanda Maramis meninggal dunia pada tanggal 22 April 1924 dan dimakamkan di Maumbi. Kepergiannya dari tanah air Republik Indonesia adalah duka anak bangsa, namun hasil perjuangannya telah membekas, sebagai inspirasi generasi muda untuk membangun bangsa. Tidak heran, sebagai apresiasinya, dalam Surat keputusan Presiden RI No 012/K/1969 tertanggal 20 Mei 1969, Maria Walanda Maramis ditetapkan sebagai pahlawan Nasional. Untuk mengenang jasa pahlawan nasional wanita asal Minahasa ini, oleh Gubernur Sulut Mayjen H V Worang, dibangun patung Maria Walanda Maramis di tengah kota Manado dan di era Ketua PIKAT Ibu Hilda Rantung Karepouwan bersama organisasi wanita dan pemerintah daerah Sulut dibangun kompleks makam serta monumen Maria Walanda Maramis di desa Maumbi kecamatan Airmadidi kabupaten Minahasa.
  10. 10. Makalah Pejuang Wanita di Indonesia Page 10 BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Berdasarkan pembahasan dapat di simpulkan bahwa Ѿ Dengan adanya tugas yang mengharuskan siswa siswi untuk mencari informasi dari beberapa sumber, menjadikan wawasan siswa siswi semakin bertambah. Ѿ Menumbuhkan rasa Nasionalisme, dan solidaritas siswa. Ѿ Menjadikan siswa bisa menghargai para pejuang wanita. B. SARAN Mengingat perlunya wawasan bagi siswa-siswi tentang peristiwa peristiwa sejarah di Indonesia, maka diberikan tugas yang mengharuskan siswa siswi untuk mencari di beberapa sumber. Apabila dalam penulisan Makalah ini ada kesalahan, kami memohon untuk memberikan kritik, saran dan masukannya yang bersifat membangun demi menuju kesempurnaan makalah ini.

×