Se ha denunciado esta presentación.
MAKALAH KIMIA LINGKUNGAN
“Pencemaran Udara Akibat Senyawa Anorganik”
Oleh:
KELOMPOK V
ADI SETIAWAN
JUNAIDI YUDA
RANDI Y. R...
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pencemaran udara adalah suatu kondisi di mana kualitas udara menjadi rusak dan
terkont...
dilakukan dengan tindakan pencegahan (preventif) yang dilakukan sebelum
terjadinya pencemaran seperti mengurangi atau meng...
BAB II
PEMBAHASAN
1.1. Definisi Pencemaran Udara dan Senyawa Anorganik
Polusi atau pencemaran udara adalah masuknya kompon...
Polutan primer adalah substansi pencemar yang ditimbulkan langsung dari
sumber pencemaran udara atau polutan yang dikeluar...
Sumber-sumber pencemaran udara dapat dibagi dalam dua kelompok besar,
sumber alamiah dan akibat perbuatan manusia seperti ...
hill reaction dan mengganggu proses fotosintesis tumbuh-tumbuhan. Ozon
sendiri akan meningkatkan proses respirasi daun-dau...
 Nitrogen Oksida (N2O), Nitrogen Monoksida (NO), Nitrogen Dioksida
(NO2): gas-gas ini berasal dari berbagai jenis pembaka...
1. Dampak Umum
Dampak umum pencemaran udara terhadap kegidupan manusia, antara lain:
a.Meningkatkan angka kesakitan dan ke...
dalam darah telah mengikat CO), dapat menyebabkan pingsan dan diikuti
dengan kematian.
b.Nitrogen dioksida (SO2)
Dapat men...
BAB III
KESIMPULAN
1.1 Kesimpulan
Dari hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan saat tutorial, maka dapat
diambil kesim...
DAFTAR PUSTAKA
Andini. 2013. Makalah Pencemaran Udara.
(http://www.slideshare.net/vickaandini7/makalah-pencemaran-udara-
3...
Próxima SlideShare
Cargando en…5
×

MAKALAH KIMIA LINGKUNGAN PENCEMARAN UDARA AKIBAT SENYAWA ANORGANIK

5.819 visualizaciones

Publicado el

PENCEMARAN UDARA AKIBAT SENYAWA ANORGANIK

Publicado en: Ciencias
  • Sé el primero en comentar

MAKALAH KIMIA LINGKUNGAN PENCEMARAN UDARA AKIBAT SENYAWA ANORGANIK

  1. 1. MAKALAH KIMIA LINGKUNGAN “Pencemaran Udara Akibat Senyawa Anorganik” Oleh: KELOMPOK V ADI SETIAWAN JUNAIDI YUDA RANDI Y. ROMPAS MERY GITA SYLVIA F. BAWIAS NURUL CHOLIFAH MEGA ASRIANI RAHMAWATI ELDITNA HERNITA GINTU SRI MEISISTA JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS TADULAKO 2015
  2. 2. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pencemaran udara adalah suatu kondisi di mana kualitas udara menjadi rusak dan terkontaminasi oleh zat-zat, baik yang tidak berbahaya maupun yang membahayakan kesehatan tubuh manusia. Pencemaran udara biasanya terjadi di kota-kota besar dan juga daerah padat industri yang menghasilkan gas-gas yang mengandung zat di atas batas kewajaran. Rusaknya atau semakin sempitnya lahan hijau atau pepohonan di suatu daerah juga dapat memperburuk kualitas udara di tempat tersebut. Pencemar udara dibedakan menjadi pencemar primer dan pencemar sekunder. Sumber-sumber pencemaran udara dapat dibagi dalam dua kelompok besar, sumber alamiah dan akibat perbuatan manusia Jenis polutan dapat dibagi berdasarkan struktur kimia dan penampang partikelnya, seperti: struktur kimia(partikulat, gas anorganik, dan gas organik ) dan penampang partikel. Faktor-faktor yang memengaruhi pencemaran udara yang terjadi di permukaan bumi yaitu meteorologi dan iklim (temperatur,arah cepat angin, dan hujan) serta faktor topografi(dataran rendah, pegunungan, dan lembah). Dampak-dampak pencemaran udara pada kehidupan manusia dapat di bagi menjadi dampak umum, dampak terhadap ekosistem, dampak terhadap kesehatan, dampak terhadap tumbuh-tumbuhan dan hewan, dampak terhadap cuaca dan iklim, dan dampak terhadap sosial-ekonomi. Pencegahan yang ditempuh terhadap pencemaran udara tergantung dari sifat dan sumber polutannya. Pencegahan yang paling sederhana dan mudah dilakukan yaitu menggunakan masker sebagai pelindung untuk menghindari terjadinya gangguan kesehatan. Tindakan yang dilakukan untuk mencegah pencemaran udara seperti mengurangi polutan, bahan yang mengakibatkan polusi dengan peralatan, mengubah polutan, melarutkan polutan, dan mendispersikan-menguraikan polutan. Upaya penanggulangan
  3. 3. dilakukan dengan tindakan pencegahan (preventif) yang dilakukan sebelum terjadinya pencemaran seperti mengurangi atau menghentikan semua penggunaan CFC dan CCl4 dan tindakan kuratif yang dilakukan sesudah terjadinya pencemaran seperti: melokalisasi tempat pembuangan sampah akhir (TPA) sebagai tempat/pabrik daur ulang.
  4. 4. BAB II PEMBAHASAN 1.1. Definisi Pencemaran Udara dan Senyawa Anorganik Polusi atau pencemaran udara adalah masuknya komponen lain ke dalam udara, baik oleh kegiatan manusia secara langsung atau tidak langsung maupun akibat proses alam sehingga kualitas udara turun sampai ke tingkatan tertentu yang menyebabkan lingkungan menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai peruntukannya. Setiap substansi yang bukan merupakan bagian dari komposisi udara normal disebut sebagai polutan. Senyawa anorganik adalah senyawa yang tidak mengandung karbon, misalnya air dan garam mineral. Satu pengecualian adalah karbon dioksida, karbon dioksida adalah gas yang merupakan bagian dari atmosfer dan dilepaskan selama respirasi seluler. Meskipun karbon dioksida mengandung karbon, tapi karbon dioksida diklasifikasikan sebagai senyawa anorganik 1.2.Klasifikasi Bahan Pencemar Udara Senyawa Anorganik Banyak faktor yang dapat menyebabkan pencemaran udara, diantaranya pencemaran yang ditimbulkan oleh sumber-sumber alami maupun kegiatan manusia atau kombinasi keduanya. Pencemaran udara dapat mengakibatkan dampak pencemaran udara bersifat langsung dan lokal, regional, maupun global atau tidak langsung dalam kurun waktu lama. Pencemar udara dibedakan menjadi pencemar primer dan pencemar sekunder : 1. Polutan primer
  5. 5. Polutan primer adalah substansi pencemar yang ditimbulkan langsung dari sumber pencemaran udara atau polutan yang dikeluarkan langsung dari sumber tertentu, dan dapat berupa: a.Polutan Gas terdiri dari:  Senyawa karbon, yaitu hidrokarbon, hidrokarbon teroksigenasi, dan karbon oksida (CO atau CO2) karena ia merupakan hasil dari pembakaran  Senyawa sulfur, yaitu oksida.  Senyawa halogen, yaitu flour, klorin, hydrogen klorida, hidrokarbon terklorinasi, dan bromin. b. Partikel Partikel yang di atmosfer mempunyai karakteristik yang spesifik, dapat berupa zat padat maupun suspense aerosol cair sulfur di atmosfer. Bahan partikel tersebut dapat berasal dari proses kondensasi, proses (misalnya proses menyemprot/ spraying) maupun proses erosi bahan tertentu. 2. Polutan Sekunder Polutan sekunder adalah substansi pencemar yang terbentuk dari reaksi pencemar-pencemar primer di atmosfersekunder biasanya terjadi karena reaksi dari dua atau lebih bahan kimia di udara, misalnya reaksi foto kimia. Sebagai contoh adalah disosiasi NO2 yang menghasilkan NO dan O radikal. Proses kecepatan dan arah reaksinya dipengaruhi oleh berbagai faktor, antara lain: a) Konsentrasi relative dari bahan reaktran b) Derajat fotoaktivasi c) Kondisi iklim d) Topografi lokal dan adanya embun. 1.3.Sumber Pencemaran
  6. 6. Sumber-sumber pencemaran udara dapat dibagi dalam dua kelompok besar, sumber alamiah dan akibat perbuatan manusia seperti berikut: 1. Sumber pencemaran yang berasal dari proses atau kegiatan alam. Contoh : kebakaran hutan, kegiatan gunung berapi, dan lainnya. 2. Sumber pencemaran buatan manusia (berasaldari kegiatan manusia). Contoh : a. Sisa pembakaraan bahan bakar minyak oleh kendaraan bermotor berupa gas CO, CO2, NO, hidrokarbon, aldehide, dan Pb. b. Limbah industri : kimia, metalurgi, tambang, pupuk, dan minyak bumi. c. Sisa pembakaran dari gas alam, batu bara, dan minyak seperti asap, debu, dan sulfurdioksida. d. Lain-lain, seperti pembakaran sisa pertanian, hutan, sampah, dan limbah reaktor nuklir. Dalam proses pencemaran ini terjadi proses sinergistik yaitu suatu keadaan ketika polutan satu dengan polutan yang lain di dalam udara bereaksi menjadi jenis polutan baru yang lebih berbahaya dari polutan semula. Contoh, dua jenis komponen polutan yang berasal dari sisa pembakaran bahan bakar minyak (yaitu nitrogen dioksida dan hidrokarbon) dengan bantuan sinar ultraviolet akan membentuk jenis polutan baru (peroksiasetil nitrit dan ozon) yang sangat berbahaya bagi kesehatan. Reaksi kimia: N2O + Hidrokarbon → Peroksiasetil nitrat + O3 Sinar matahari Polutan baru ini akan menimbulkan kabut di permukaan bumi dikenal sebagai kabut fotokimia (photochemical smog) atau senyawa pembentuk kabut pengiritasi (irritating smog forming compound). Kabut tersebut menyebabkan mata menjadi berair dan distres pernapasan pada manusia serta menimbulkan
  7. 7. hill reaction dan mengganggu proses fotosintesis tumbuh-tumbuhan. Ozon sendiri akan meningkatkan proses respirasi daun-daunan dan mengurangi makanaannya sehingga tumbuhan menjadi layu dan mati. 1.4.Jenis-jenis Polutan Jenis polutan dapat dibagi berdasarkan struktur kimia dan penampang partikelnya, seperti berikut : 1. Struktur kimia: a.Partikulat (partikel) adalah pencemaran udara yang dapat berada bersama- sama bahan / bentuk pencemaran lain, macam-macam partikulat:  Aerosol : tersebarnya partikel halus zat padat atau cairan dalam gas atau udara.  Kabut (fog): aerosol yang berupa butiran air yang berada diudara.  Asap (smoke): campuran antara butir padatan dan cairan terhembus melayang diudara.  Debu (dust): aerosol yang berupa butiran melayang diudara karena adanya hembusan angin  Fume: aerosol yang berasal dari kondensasi uap logam.  Plume: asap yang keluar dari cerobong asap suatu industri.  Smoge: campuran dari smoke dan fog. b.Gas anorganik seperti:  Sulfur Dioksida (SO2): dihasilkan oleh batu bara, bahan bakar minyak yang mengandung sulfur, pembakaran limbah pertanah, dan proses dalam industri. Dampak: efek iritasi pada saluran napas sehingga menimbulkan gejala batuk dan sesak napas.  Hidrogen Sulfida (H2S): dihasilkan dari kawah gunung yang masih aktif dan dapat menimbulkan bau yang tidak sedap, dapat merusak indra penciuman.
  8. 8.  Nitrogen Oksida (N2O), Nitrogen Monoksida (NO), Nitrogen Dioksida (NO2): gas-gas ini berasal dari berbagai jenis pembakaran, gas buang kendaraan bermotor, peledak, pabrik pupuk. Efek: mengganggu sistem pernapasan dan melemahkan sistem pernapasan paru dan saluran napas sehingga paru-paru mudah terserang infeksi.  Amoniak (NH3): berasal dari proses industri. Amoniak menimbulkan bau yang tidak sedap menyengat. Dan dapat menyebabkan gangguan sistem pernapasan, bronchitis, merusak indra penciuman.  Karbon Dioksida (CO2), Karbon Monoksida (CO), Hidrokarbon: semua hasil pembakaran menghasilkan gas ini, begitu juga proses industri. Gas ini menimbulkan efek sistematik, karena meracuni tubuh dengan cara pengikatan hemoglobin yang amat vital bagi oksigenasi jaringan tubuh akibatnya apabila otak kekurangan oksigen dapat menimbulkan kematian. Dalam jumlah kecil dapat menimbulkan gangguan berpikir, gerakan otot, gangguan jantung. 2. Penampang partikel Partikel dalam udara dapat melekat pada saluran pernapasan manusia yang tentunya menyebabkan bahaya bagi kesehatan manusia. Ukuran Saluran Pernapasan 8-25 mikron Melekat di hidung dan tenggorokan 2-8 mikron Melekat di saluran bronkial 0,5-2 mikron Deposit pada alveoli <0,5 mikron Babas keluar masuk melalui pernapasan 1.5.Dampak Pencemaran Udara Dampak-dampak pencemaran udara pada kehidupan manusia dapat di bagi menjadi dampak umum, dampak terhadap ekosistem, dampak terhadap kesehatan, dampak terhadap tumbuh-tumbuhan dan hewan, dampak terhadap cuaca dan iklim, dan dampak terhadap sosial-ekonomi.
  9. 9. 1. Dampak Umum Dampak umum pencemaran udara terhadap kegidupan manusia, antara lain: a.Meningkatkan angka kesakitan dan kematian pada manusia, flora, dan fauna. b.Memengaruhi kuantitas dan kualitas sinar matahari yang sampai ke permukaan bumi dan memengaruhi proses fotosintesis tumbuhan. c.Memengaruhi dan mengubah iklim akibat terjadinya peningkatan kadar CO2 di udara.kondisi ini cenderung menahan panas tetap berada di lapisan bawah atmosfer sehingga terjadi efek rumah kaca. d.Pencemaran udara dapat merusak cat, karet, dan bersifat korosif terhadap benda yang terbuat dari logam. e.Mengganggu penglihatan dan dapat meningkatkan angka kasus kecelakaan lalu lintas di darat, sungai, maupun udara. 2. Dampak terhadap Kesehatan Efek pencemaran udara terhadap kesehatan manusia dapat terlihat baik secara cepat maupun lambat, seperti berikut: a.Dampak cepat Hasil studi epidemiologi menunjukkan bahwa peningkatan mendadak kasus pencemaran udara juga akan meningkatkan angka kasus kesakitan dan kematian akibat penyakit saluran pernapasan. Beberapa gas yang mempengaruhi kesehatan manusia: a.Karbon monoksida (CO) Mampu mengikat Hb (hemoglobin) sehingga pasokan O2 ke jaringan tubuh terhambat. Hal tersebut menimbulkan gangguan kesehatan berupa; rasa sakit pada dada, nafas pendek, sakit kepala, mual, menurunnya pendengaran dan penglihatan menjadi kabur. Selain itu, fungsi dan koordinasi motorik menjadi lemah. Bila keracunan berat (70 – 80 % Hb
  10. 10. dalam darah telah mengikat CO), dapat menyebabkan pingsan dan diikuti dengan kematian. b.Nitrogen dioksida (SO2) Dapat menyebabkan timbulnya serangan asma. c.Ozon (O3) Menyebabkan iritasi pada hidung, tenggorokan terasa terbakar dan memperkecil paru-paru. 1.6.Pencegahan Pencemaran Udara Pencegahan yang ditempuh terhadap pencemaran udara tergantung dari sifat dan sumber polutannya. Pencegahan yang paling sederhana dan mudah dilakukan yaitu menggunakan masker sebagai pelindung untuk menghindari terjadinya gangguan kesehatan. Tindakan yang dilakukan untuk mencegah pencemaran udara seperti mengurangi polutan, bahan yang mengakibatkan polusi dengan peralatan, mengubah polutan, melarutkan polutan, dan mendispersikan-menguraikan polutan.
  11. 11. BAB III KESIMPULAN 1.1 Kesimpulan Dari hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan saat tutorial, maka dapat diambil kesimpulan bahwa: a. Polusi atau pencemaran udara adalah masuknya komponen lain ke dalam udara, baik oleh kegiatan manusia secara langsung atau tidak langsung maupun akibat proses alam sehingga kualitas udara turun sampai ke tingkatan tertentu yang menyebabkan lingkungan menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai peruntukannya. b. Dampak-dampak pencemaran udara pada kehidupan manusia dapat di bagi menjadi dampak umum, dampak terhadap ekosistem, dampak terhadap kesehatan, dampak terhadap tumbuh-tumbuhan dan hewan, dampak terhadap cuaca dan iklim. c. Pencegahan yang ditempuh terhadap pencemaran udara tergantung dari sifat dan sumber polutannya. Pencegahan yang paling sederhana dan mudah dilakukan yaitu menggunakan masker sebagai pelindung untuk menghindari terjadinya gangguan kesehatan.
  12. 12. DAFTAR PUSTAKA Andini. 2013. Makalah Pencemaran Udara. (http://www.slideshare.net/vickaandini7/makalah-pencemaran-udara- 34421829). Diakses 02 Desember 2015 Chandra, Budiman. 2005. Pengantar Kesehatan Lingkungan. Jakarta : EGC. Fardiaz, Srikandi. 1992. Polusi Air Dan Udara. Yogyakarta : Kanisius. Susanta, G. dan S. Sutjaha. 2007. Akankah Indonesia tenggelam Akibat Pemanasan Global. Jakarta : Penebar Plus.

×