Se ha denunciado esta presentación.
Utilizamos tu perfil de LinkedIn y tus datos de actividad para personalizar los anuncios y mostrarte publicidad más relevante. Puedes cambiar tus preferencias de publicidad en cualquier momento.

Pemetaan desa untuk percepatan pembangunan desa dan kawasan perdesaan

11.941 visualizaciones

Publicado el

Pemetaan desa untuk percepatan pembangunan desa dan kawasan perdesaan

Publicado en: Noticias y política
  • Sé el primero en comentar

Pemetaan desa untuk percepatan pembangunan desa dan kawasan perdesaan

  1. 1. Pemetaan Desa Untuk Percepatan Pembangunan Desa dan Kawasan Perdesaan Prof. Hasanudin Z. Abidin Kepala Badan Informasi Geospasial Jakarta, 02 Juni 2017
  2. 2. URGENSI PEMETAAN DESA
  3. 3. URGENSI PEMETAAN DESA PETA DESA  Data spasial Kawasan Perdesaan untuk keperluan perencanaan, pembangunan dan pengendalian Wilayah  Untuk Mempercepat Proses tata batas dan tata ruang Kawasan Desa  Untuk Sarana Monitoring Program/Intervensi Pembangunan agar dapat dipatu secara spasial sampai unit terkecil administrasi yaitu Level Desa
  4. 4. PEMANFAATAN PETA DESA ANTAR K/L NO KEMENTERIAN/LEMBAGA KEBUTUHAN 1 Menko Bidang Pembangunan Manusia Pelaksanaan Gerakan Desa 2 Kementerian ATR/ BPN Penyusunan Peta Rencana Detil Tata Ruang dan Peraturan Zonasi 3 Kementerian Desa, PDT Perencanaan Pembangunan dan Pengelolaan Desa 4 Kementerian Dalam Negeri Penertiban administrasi batas desa dan pemberian kode wilayah desa 5 Kementerian Keuangan Penghitungan Alokasi Dana Desa 6 Kementerian Pertanian Pemetaan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan 7 Kementerian ESDM Penyelesaian konflik batas perijinan tambang 8 Kementerian LHK Pemetaan batas desa di kawasan hutan 9 Pemerintah Daerah Penyusunan peta lampiran RDTR dan PZ, Penertiban administrasi batas desa, Pengelolaan potensi desa, Perijinan 10 Badan Pusat Statistik Sensus dan analisis data statistik 11 Kementerian PU dan Pera Pembangunan infrastruktrur
  5. 5. URGENSI PEMETAAN DESA Peta Desa beragam BIG dengan Kementrian Desa pada tanggal 16 Februari 2016, meluncurkan Peta Desa yang terdiri dari 3 tema (peta Citra, Peta Penutup Lahan dan Peta Infrastruktur) DIPERLUKAN STNADAR PEMETAAN Yang BAKU
  6. 6. URGENSI PEMETAAN DESA Peta Desa beragam PETA DESA peta tematik bersifat dasar yang berisi unsur dan informasi batas wilayah, infrastruktur transportasi, toponim, p erairan, sarana prasarana, penutup lahan dan penggunaan lahan yang disajikan dalam peta citra, peta sarana dan prasarana, serta peta penutup lahan dan penggunaan lahan Perka BIG No 3 Tentang Spesifikasi Teknis Penyajian Peta Desa Peta Citra peta yang menampilkan sebagian unsur Rupabumi Indonesia pada citra tegak yang meliputi foto udara atau citra satelit resolusi tinggi. Peta Sarana dan Prasarana peta yang menampilkan sebagian unsur rupabumi indonesia indonesia dalam bentuk peta garis dengan menonjolkan unsur sarana dan prasarana termasuk bangunan. Peta Penutup Lahan dan Penggunaan Lahan peta yang menampilkan sebagian unsur rupabumi indonesia dalam bentuk peta garis dengan menutamakan unsur penutup lahan dan penggunaan lahan. Standar Pemetaan Desa Sesuai Perka BIG No 3 Tahun 2016 DIPERLUKAN STANDAR PEMETAAN BAKU UNTUK ACUAN NASIONAL
  7. 7. STATUS PEMETAAN BATAS DESA sd 2016
  8. 8. STATUS PEMETAAN BATAS DESA sd 2017
  9. 9. STATUS PEMETAAN BATAS DESA
  10. 10. PROSES PENYUSUNAN PETA BATAS
  11. 11. RENCANA DELINEASI BATAS DESA 2016 - 2020 2016 2017 2018 2019 2020 JUMLAH DESA 2.865 7.900 4.700 5.650 6.600 Total Delineasi Batas Desa s.d 2020 27.715 2% 33% 65% Rekap Delineasi Batas Desa : Tahun 2013 - 2015 : Tahun 2016 - 2020 : Belum Didelineasi RENCANA DELINEASI BATAS DESA 2016 - 2020
  12. 12. STRATEGI PERCERPATAN PEMETAAN DESA DENGAN BERBAGAI SUMBER DATA PEMETAAN DESA 01 Peta Rupabumi Indonesia 1:50000 Kualitas baik namun masih sangat terbatas, saat ini baru tersedia 1.774 NLP (sd 2016) 02 Peta Dasar dalam Penyusunan RDTR 120 RDTR kurang lebih 2000 desa 03 Citra Satelit Resolusi Tinggi (CSRT) Orthorektifikasi Peta batas desa kesepakatan 12.159 desa Protensial dapat diukur 1.204 desa 04 Data RBI 1:10K, citra satelit lainnya termasuk Google
  13. 13. SUMBER DATA PEMETAAN DESA
  14. 14. SUMBER DATA PEMETAAN DESA
  15. 15. SUMBER DATA PEMETAAN DESA
  16. 16. RENCANA PERCEPATAN PEMETAAN DESA 8430 Kelurahan 74754 Desa 7160 Kecamatan 98 Kota 416 Kabupaten 34 Provinsi # PERTAMA BIG Melakukan Validasai Bersama Batas Desa Indikatif bersama Kemendagri, BPS, dan Kementrian Desa Transmigrasi dan Daerah Tertinggal, Diharapkan BULAN AGUSTUS 2017 selesai dan Paling lambat tanggal 17 Oktober 2017
  17. 17. RENCANA PERCEPATAN PEMETAAN DESA # KEDUA Menegakkan Citra Satelit Resolusi Tinggi yang telah tersedia seluas 929.465,0222 Km2 melalui Ortho Rektifikasi, untuk melengkapi yang sudah ada sebanyak 4.152 TITIK,
  18. 18. PEMANFAATAN BATAS DESA/PETA DESA UNTUK PENYUSUNAN SID BERBASIS INFORMASI GEOSPASIAL
  19. 19. SINKRONISASI BATAS DESA BPS, KEMENDAGRI DAN BIG
  20. 20. Hasil Kompilasi dan Integrasi RBI dan BPS Hasil Kompilasi dan Integrasi RBI dan JATENG Hasil Kompilasi dan Integrasi BPS dan JATENG 8.559 Desa/Kelurahan yang sudah sinkron, dapat Segera ditindaklanjuti dalam menyusun Kesepakatan Batas Desa. SINKRONISASI BATAS DESA BIG, BPS, KEMENDAGRI, KEMENDESA TRANSMIGRASI DAN DAERAH TERTINGGAL
  21. 21. PEMANFAATAN BATAS DESA/PETA DESA UNTUK SID Model di Jawa Tengah Identifikasi dan Sinkronisasi Batas Kabupaten Kota Identifikasi dan Sinkronisasi Batas Kecamatan Identifikasi dan Sinkronisasi Batas Desa Menyusun Model SID
  22. 22. FITUR SID 1. (Homepage dashboard) 2. (Proyeksi Kebutuhan Pangan Aggregate Jawa Tengah 3. (Rasio pemenuhan kebutuhan pangan) 4. (Proyeksi Kebutuhan Pangan Per Desa) 5. (data persil tnp2k) 6. (PELAPORAN PER DESA) 7. (DELINASI PERSIL BY NAME BY ADDRESS) Fitur Beranda1 http://geoportal.jatengprov.go.id:10000/sidesa/
  23. 23. FITUR SID (Homepage dashboard) Fitur Beranda1 http://geoportal.jatengprov.go.id:10000/sidesa/
  24. 24. FITUR SID (Rasio pemenuhan kebutuhan pangan) http://geoportal.jatengprov.go.id:10000/sidesa/ Analisa potensi produksi padi per desa seluruh provinsi jateng berdasarkan : 1. Lahan baku sawah (DATA KEMENTAN) 2. Jenis Irigasi Sawah (DATA PUPR) 3. Produksi rata – rata padi pertahun (DATA KEMENTAN) 4. Jumlah Penduduk (DATA BPS) 2
  25. 25. http://geoportal.jatengprov.go.id:10000/sidesa/
  26. 26. http://geoportal.jatengprov.go.id:10000/sidesa/
  27. 27. http://geoportal.jatengprov.go.id:10000/sidesa/
  28. 28. PEMANFAATAN BATAS DESA/PETA DESA UNTUK SID Model di Jawa Tengah Integrasi Data Batas Wilayah, Persil BPN dan TNP2K ke Dalam SISTEM INFORMASI DESA BERBASIS GEOSPASIAL Model Pemanfaatan SID Untuk Analisis Pemberian Bantuan ke Desa Sistem Pelaporan dari Aparat Desa maupun Masyarakat MODEL DASHBOARD SISTEM INFORMASI DESA BERBASIS GEOSPASIAL
  29. 29. HARAPAN KEDEPAN Percepatan Pemetaan Batas Desa/Peta Desa 1. Menyediakan peta desa skala besar yang berkualitas untuk seluruh wilayah desa di Indonesia 2. Percepatan dalam menyediakan standar pembuatan peta desa yang dapat digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan peta desa sebagai acuan nasional 3. Memperluas keterlibatan K/L/P dan Masyarakat dalam Pemetaan Desa melalui skema participatory mapping sebanyak 74754 Desa dan 8430 Kelurahan dengan 7160 Kecamatan di (98 Kota/ 416 Kabupaten/ 34 Provinsi
  30. 30. HARAPAN KEDEPAN Percepatan Penyusunan SID Berbasis Spasial 1. Perlu penyusunan standar data spasial dan non spasial dari SKPD yang akan mendukung SID 2. Perlunya sosialisasi standar tipe data ke SKPD dan Desa yang akan mendukung SID 3. Perlu dilakukan normalisasi data di database untuk menghindari redundancy data 4. Perlu peningkatan kapasitas bandwidth dan storage server untuk menampung peningkatan besaran data 5. Perlu mengoptimalkan simpul jaringan kabupaten / kota di jawa tengah terutama dalam sharing data, sehingga data tidak harus selalu ada di database SID 6. Perlu memanfaatkan teknologi mobile / gadget untuk mempermudah model pelaporan
  31. 31. TERIMAKASIH

×