Se ha denunciado esta presentación.
Utilizamos tu perfil de LinkedIn y tus datos de actividad para personalizar los anuncios y mostrarte publicidad más relevante. Puedes cambiar tus preferencias de publicidad en cualquier momento.

Perilaku Organisasi, Dasar Perilaku Individu serta Persepsi dan Pengambilan Keputusan Individual

24.394 visualizaciones

Publicado el

Perilaku organisasi mempelajari tentang brbagaiu perilaku yang terdapat pada para anggota organisasi untuk selanjutnya hasil studi tersebut dapat menunjang para manajer agar dapat membaca situasi dan kondisi dari para anggota dalam organisasi atau perusahaan sebagai rujukan untuk selanjutnya dapat mengambil keputusan dengan tepat, cepat, dan efisien.

Publicado en: Liderazgo y gestión
  • If you have any problems with writing, feel free to ask our writers for help! The team of Paper Help HelpWriting.net is ready to help with any kind of academic writing!
       Responder 
    ¿Estás seguro?    No
    Tu mensaje aparecerá aquí
  • Dating for everyone is here: ❶❶❶ http://bit.ly/2u6xbL5 ❶❶❶
       Responder 
    ¿Estás seguro?    No
    Tu mensaje aparecerá aquí
  • Follow the link, new dating source: ♥♥♥ http://bit.ly/2u6xbL5 ♥♥♥
       Responder 
    ¿Estás seguro?    No
    Tu mensaje aparecerá aquí

Perilaku Organisasi, Dasar Perilaku Individu serta Persepsi dan Pengambilan Keputusan Individual

  1. 1. PERILAKU KEORGANISASIAN Dasar Perilaku Individu serta Persepsi dan Pengambilan Keputusan Individual Disusun oleh Kelompok 5 : M. Zeldy Dahsyat 1711012 M. Nurman Hakim 1710016 Agung Sukma Wijaya 1707016 Muhammad Ryan Badawi 1710021 Sekolah Tinggi Manajemen Industri Kementerian Perindustrian Republik Indonesia
  2. 2. i DAFTAR ISI DAFTAR ISI...................................................................................................................................i Kata Pengantar.......................................................................................................................... iii BAB I.......................................................................................................................................... iv PENDAHULUAN......................................................................................................................... iv 1. Latar Belakang............................................................................................................ iv 2. Tinjauan umum ........................................................................................................... v 3. Tujuan ........................................................................................................................ vi 4. Pembahasan............................................................................................................... vi BAB II..........................................................................................................................................1 PEMBAHASAN............................................................................................................................1 Dasar Dasar Perilaku Individual .................................................................................................1 1. Dasar-dasar Perilaku Individu Berdasarkan Karakteristik Biografis............................1 1.1. Usia..........................................................................................................................1 1.2. Jenis Kelamin...........................................................................................................1 1.3. Status Perkawinan...................................................................................................2 1.4. Masa Kerja...............................................................................................................2 2. Dasar-dasar Perilaku Individu Berdasarkan Kemampuan...........................................2 2.1. Kemampuan Intelektual..........................................................................................2 2.2. Kemampuan Fisik....................................................................................................3 2.3. Kesesuaian Pekerjaan dengan Kemampuan ...........................................................3 3. Dasar-dasar Perilaku Individu Berdasarkan Kepribadian............................................3 3.1. Definisi Kepribadian ................................................................................................3 3.2. Ciri dan Atribut Kepribadian ...................................................................................3 3.3. Ciri Kepribadian Populer .........................................................................................4 3.3.1. Locus of Control (LOC) ......................................................................................4 3.3.2. Intorvert dan Esktrovert ...................................................................................4 3.3.3. Kepribadian Tipe A............................................................................................5 3.3.4. Model Myers-Briggs Type Indicators................................................................5 3.3.5. Model Kepribadian Lima Besar (Kepribadian the Big Five)...............................6 Persepsi dan Pengambilan Keputusan Individual......................................................................7 1. Definisi Persepsi..........................................................................................................7 2. Mengapa Persepsi itu penting dalam studi OB?.........................................................7 3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Persepsi ..............................................................7
  3. 3. ii 3.1. Pelaku persepsi .......................................................................................................7 3.2. Target atau objek....................................................................................................8 3.3. Situasi......................................................................................................................8 4. Persepsi Orang : Membuat Penilaian Mengenai Orang Lain ......................................8 4.1. Teori atribusi...........................................................................................................8 4.2. Prasangka layanan-diri............................................................................................9 4.3. Jalan pintas yang sering digunakan dalam menilai orang lain................................9 4.4. Penerapan khusus dalam organisasi.....................................................................10 5. Tautan Antara Persepsi dan Pengambilan Keputusan Individual .............................11 6. Bagaimana Hendaknya Keputusan Diambil ..............................................................12 6.1. Proses pengambilan keputusan rasional ..............................................................12 6.2. Meningkatkan Kreativitas dalam Pengambilan Keputusan ..................................13 7. Bagaimana Sesungguhnya Keputusan Diambil dalam Organisasi ............................14 7.1. Rasionalitas terbatas (Bounded Rationality).........................................................14 7.2. Intuisi.....................................................................................................................14 7.3. Identifikasi Masalah ..............................................................................................14 7.4. Pengembangan Alternatif.....................................................................................15 7.5. Membuat pilihan...................................................................................................15 7.6. Perbedaan Individual: Gaya Pengambilan Keputusan ..........................................15 7.7. Organizational Contraints .....................................................................................16 7.8. Perbedaan kultural................................................................................................16 8. Bagaimana Etika dalam Pengambilan Keputusan.....................................................16 8.1. Tiga Kriteria Keputusan Etis ..................................................................................16 8.2. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keputusan Etis..............................................17 BAB III....................................................................................................................................... vii PENUTUP.................................................................................................................................. vii 1. Kesimpulan................................................................................................................ vii 2. Saran ......................................................................................................................... vii Daftar Pustaka......................................................................................................................... viii
  4. 4. iii Kata Pengantar Puji dan Syukur kami panjatkan ke Hadirat Allah Subhanahu Wa Ta’ala Yang Maha Esa, karena berkat limpahan Rahmat dan Karunia-nya sehingga kami dapat menyusun makalah ini dengan baik dan tepat pada waktunya. Dalam makalah ini kami membahas mengenai dasar-dasar perilaku individu, persepsi, dan dampaknya pada pengambilan keputusan. Makalah ini dibuat dengan berbagai observasi terhadap informasi yang kami dapat dan beberapa bantuan dari berbagai pihak untuk membantu menyelesaikan tantangan dan hambatan selama mengerjakan makalah ini. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih yang sebesar- besarnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini. Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang mendasar pada makalah ini. Oleh karena itu kami mengundang pembaca untuk memberikan saran serta kritik yang dapat membangun kami. Kritik konstruktif dari pembaca sangat kami harapkan untuk penyempurnaan makalah selanjutnya. Akhir kata semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi kita sekalian. Jakarta, 12 April 2014 Penyusun
  5. 5. iv BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Perilaku Organisasi/Organizational Behaviour (OB) adalah suatu disiplin ilmu yang mempelajari tentang perilaku tingkat individu dan tingkat kelompok dalam suatu organisasi serta dampaknya terhadap kinerja (baik kinerja individual, kelompok, maupun organisasi). Perilaku organisasi juga dikenal sebagai studi tentang organisasi. Studi ini adalah sebuah bidang telaah akademik khusus yang mempelajari organisasi, dengan memanfaatkan metode-metode dari ekonomi, sosiologi, ilmu politik, antropologi dan psikologi. Disiplin-disiplin lain yang terkait dengan studi ini adalah studi tentang sumber daya manusia dan psikologi industri. Individu merupakan unit terkecil pembentuk masyarakat. Dalam ilmu sosial, individu berarti juga bagian terkecil dari kelompok masyarakat yang tidak dapat dipisah lagi menjadi bagian yang lebih kecil. Sebagai contoh, suatu keluarga terdiri dari ayah, ibu, dan anak. Ayah merupakan individu dalam kelompok sosial tersebut, yang sudah tidak dapat dibagi lagi ke dalam satuan yang lebih kecil. Pada dasarnya, setiap individu memiliki ciri-ciri yang berbeda. Individu yang saling bergabung akan membentuk kelompok atau masyarakat. Individu tersebut akan memiliki karakteristik yang sama dengan kelompok dimana dirinya bergabung. Banyak cara atau gaya dalam pengambilan keputusan. Ada orang yang cenderung menghindari masalah, ada juga yang berusaha memecahkan/menyelesaikan masalah, bahkan ada yang mencari-cari masalah. Pada prinsipnya, cara pengambilan keputusan mengacu pada bagaimana seseorang mengolah informasi, apakah lebih dominan menggunakan pikirannya, ataukah dengan perasaannya. Setelah semua informasi diperoleh melalui fungsi persepsi, maka seseorang harus melakukan sesuatu dengan informasi tersebut. Informasi tersebut harus diolah untuk memperoleh suatu kesimpulan guna mengambil suatu keputusan ataupun membentuk suatu opini. Ada gambaran preferensi mengenai dua cara yang berbeda tentang bagaimana seseorang mengambil keputusan ataupun memberikan penilaian, yaitu dengan berfikir menggunakan akal pikiran dan menggunakan perasaan atau dengan persepsi. Salah satu cara untuk mengambil keputusan adalah dengan mempergunakan perasaan dan persepsi. Perasaan disini bukan berarti emosi, melainkan dengan mempertimbangkan dampak dari suatu putusan terhadap diri sendiri dan/atau orang lain. Apakah manfaatnya bagi diri sendiri dan/atau orang lain (tanpa mempersyaratkan terlebih dahulu bahwa hal tersebut haruslah logis). Pengambilan keputusan atas dasar perasaan ini berlandaskan pada nilai-nilai pribadi atau norma-norma, dan bukan mengacu pada tindakan yang dapat disebut emosionil. Apabila kita mengambil keputusan berdasarkan perasaan, kita akan mempertanyakan seberapa jauh kita pribadi akan melibatkan diri secara langsung, seberapa jauh kita merasa turut bertanggung jawab terhadap dampak atas keputusan yang diambil, baik terhadap diri sendiri maupun terhadap orang lain. Mereka yang mempunyai preferensi menggunakan perasaan dalam mengambil keputusan, cenderung bersikap simpatik, bijaksana dan sangat menghargai sesama. Banyak cara atau gaya dalam pengambilan keputusan.
  6. 6. v 2. Tinjauan umum Studi organisasi adalah telaah tentang pribadi dan dinamika kelompok dan konteks organisasi, serta sifat organisasi itu sendiri. Setiap kali orang berinteraksi dalam organisasi, banyak faktor yang ikut bermain. Studi organisasi berusaha untuk memahami dan menyusun model-model dari faktor- faktor ini. Seperti halnya dengan semua ilmu sosial, perilaku organisasi berusaha untuk mengontrol, memprediksikan, dan menjelaskan. Namun ada sejumlah kontroversi mengenai dampak etis dari pemusatan perhatian terhadap perilaku pekerja. Karena itu, perilaku organisasi (dan studi yang berdekatan dengannya, yaitu psikologi industri) kadang-kadang dituduh telah menjadi alat ilmiah bagi pihak yang berkuasa. Terlepas dari tuduhan-tuduhan itu, Perilaku Organisasi dapat memainkan peranan penting dalam perkembangan organisasi dan keberhasilan kerja. Karakter dalam permainan video adalah tokoh fiksi yang dapat dimainkan oleh sang pemain. Karakter bisa bermacam-macam ditinjau dari segi permainannya ada laki-laki perempuan, manusia, robot, monster, dan lain-lain. Karakter bersifat semi permanen di mana jika kita tidak menginginkannya lagi maka dengan mudah kita bisa menghapusnya. Karakter menjadi ciri utama user dalam setiap game online.dalam kenyataan umum, karakter bisa digambarkan sebagai sifat manusia pada umumnya dimana manusia mempunyai banyak sifat yang tergantung dari faktor kehidupannya sendiri.Karakter seperti: 1. Pemarah 2. Sabar 3. Ceria 4. Pemaaf 5. Tidak percaya diri 6. Bijaksana 7. Pendiam 8. Penyabar Dan banyak lainnya karena setiap manusia pasti mempunyai karakter yang berbeda.Manusia sebagai makhluk individu-sosialis mempunyai karakter sosial yang kuat berbeda dengan makhluk- makhluk hidup lainnya. Karakter bisa disebut juga (Karakteristik), ataupun dalam bahasa inggris (charateristic). Untuk menunjukan ekstitensi dirinya manusia pasti mempunyai ciri khas karakter sendiri-sendiri. Dalam pembahasan akan disinggung mengenai perilaku organisasi di mana terdapat dasar- dasar perilaku dan karakter-karakter individu yang dimiliki dan ditunjukkan oleh setiap orang, dimulai dengan karakteristik biografis, kemampuan, dan kepribadian. Karakteristik biografis dapat berupa usia, jenis kelamin, status perkawinan, dan masa kerja. Kemampuan dapat berupa kemampuan fisik dan kemampuan intelektual, juga dibahas mengenai dampak kemampuan terhadap kinerja karyawan. Adapun definisi dari kepribadian itu sendiri telah dikemukakan para ahli. 1. Menurut Alport dalam Setyobroto (2005) kepribadian merupakan organisasi dinamis meliputi sistem psiko-fisik yang menentukan ciri-ciri tingkah laku yang tercermin dalam cita-cita, watak, sikap dan sifat-sifat serta perbuatan manusia”.
  7. 7. vi 2. Dalam konteks organisasi, kepribadian didefinisikan oleh Kreitner dan Kinicki (2005) sebagai gabungan ciri fisik dan mental yang relative stabil yang memberi kesan identitas pada individu. Ciri-ciri ini termasuk bagaimana penampilan, pikiran, tindakan, dan perasaan seseorang merupakan hasil dari pengaruh genetik dan lingkungan yang saling berinteraksi. 3. Robbins (2007) mendefinisikan kepribadian sebagai organisasi dinamis dalam sistem psikologis individu yang menentukan caranya untuk menyesuaikan diri secara unik terhadap lingkungannya. 3. Tujuan 1. Mendefinisikan karakteristik biografis umum. 2. Mengidentifikasikan dua jenis kemampuan. 3. Menjelaskan faktor-faktor yang menentukan kepribadian individual. 4. Mendeskripsikan dampak tipologi pekerjaan pada hubungan kepribadian-kinerja. 5. Menjelaskan bagaimana dua orang dapat melihat hal yang sama dan menafsirkannya secara berlainan. 6. Menyebutkan tiga determinan dari atribusi. 7. Menjelaskan bagaimana jalan pintas dapat membantu atau mengacaukan penilaian kita atas orang lain. 8. Menjelaskan bagaimana persepsi mempengaruhi proses pengambilan keputusan. 9. Mengikhtisarkan enam langkah dalam model pengambilan keputusan rasional. 10. Menggambarkan tindakan-tindakan dari pengambil keputusan rasional yang memiliki keterbatasan. 11. Mengoidentifikasi kondisi-kondisi di mana kemungkinan besar individu menggunakan intuisi dalam pengambilan keputusan. 12. Mendskripsikan empat gaya pengambilan keputusan. 13. Mendefinisikan pengambilan keputusan heuristik dan menjelaskan bagaimana heuristik itu membiaskan keputusan. 14. Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku etik dalam pengambilan keputusan. 4. Pembahasan Persepsi dan Pengambilan Keputusan Individual : 1. Apa saja yang termasuk dalam karakteristik Biografis? 2. Apa yang dimaksud dengan kemampuan? 3. Bagaimana pengaruh kemampuan terhadap kinerja? 4. Definisi kepribadian serta teori-teori yang menjelaskannya 5. Teori-teori klasifikasi Kepribadian seseorang 6. Apakah persepsi itu dan mengapa persepsi itu penting? 7. Faktor-0faktor yang mempengaruhi persepsi 8. Persepsi orang: melakukan penilaian atas orang lain 9. Tautan antara persepsi dan pengambilan keputusan individual 10. Bagaimana keputusan hendaknya diambil?
  8. 8. vii 11. Bagaimana sesungguhnya keputusan diambil dalam organisasi? 12. Bagaimana tentang etika dalam pengambilan keputusan?
  9. 9. 1 BAB II PEMBAHASAN Dasar Dasar Perilaku Individual 1. Dasar-dasar Perilaku Individu Berdasarkan Karakteristik Biografis 1.1. Usia Apa persepsi terhadap pekerja yang sudah tua? Bukti menunjukan bahwa para majikan mempunyai perasaan yang campur aduk. Mereka melihat sejumlah kualitas positif yang dibawa orang tua ke dalam pekerjaan mereka. Khususnya, pengalaman, pertimbangan, etika kerja yang kuat, dan komitmen terhadap mutu. Namun pekerja-pekerja tua juga dianggap kurang luwes dan menolak teknologi baru. Dampak yang ditimbulkan oleh usia pada Pengunduran Diri, Keabsenan, Produktivitas, dan Kepuasan adalah sebagai berikut : 1. Pengunduran Diri : Kesimpulan yang ditarik berdasarkan hasil studi menagatakan bahwa semakin tua anda maka akan semakin kecil kemungkinan anda berhenti dari pekerjaan. 2. Keabsenan : Pengujian penelitian menemukan bahwa hubungan usia-keabsenan sebagian merupakan fungsi apakah kemangkiran itu dapat dihindari atau tidak. Umumnya karyawan tua mempunyai tingkat keabsenan dapat dihindari lebih rendah dibandingkan dengan karyawan yang lebih muda. 3. Produktivitas : Tuntutan dari sebagian pekerjaan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang mensyaratkan kerja otot yang berat, tidak cukup besar terpengaruh oleh kemerosotan keterampilan fisik akibat usia yang berdampak pada produktivitas ; atau jika terjadi kemerosotan karena usia, sering diimbangi oleh keunggulan karena pengalaman. 4. Kepuasan Kerja : Studi ini mencampuradukan karyawan professional dan tak professional. Jika kedua tipe itu dipisah, kepuasan cenderung terus-menerus meningkat pada para profesional dengan bertambahnya usia mereka, sedangkan pada non-profesional kepuasan itu merosot selama usia setengah baya dan kemudian naik lagi pada tahun- tahun berikutnya. 1.2. Jenis Kelamin Terdapat hanya sedikit, jika ada, perbedaan penting antara pria dan wanita yang akan mempengaruhi kinerja kerja mereka. Penelitian-penelitian psikologis menunjukan bahwa wanita lebih bersedia untuk mengakui wewenang dan pria lebih agresif dan berkemungkinan lebih besar daripada wanita untuk memenuhi harapan atas keberhasilan, namun perbedaan-perbedaan itu tidak besar. Mengenai tingkat pengunduran diri karyawan, bukti menunjukan tidak terdapat perbedaan yang mencolok, tingkat pengunduran diri pria sama dengan wanita. Sedangkan penelitian tentang
  10. 10. 2 keabsenan, secara konsisten menunjukan bahwa wanita memiliki tingkat keabsenan yang lebih tinggi dibanding pria. 1.3. Status Perkawinan Riset menunjukan bahwa karyawan yang menikah lebih rendah tingkat keabsenannya, mempunyai tingkat pengunduran diri yang lebih rendah, dan lebih puas dengan pekerjaan mereka daripada rekan sekerjanya yang tidak menikah. 1.4. Masa Kerja Jika kita mendefinisikan senioritas sebagai masa kerja seseorang pada pekerjaan tertentu, kita dapat mengatakan bahwa bukti paling baru menunjukan suatu hubungan positif antara senioritas dan produktivitas pekerjaan. Jika demikian, masa kerja yang diekspresikan sebagai pengalaman kerja, tampaknya tak menjadi dasar perkiraan yang baik terhadap produktivitas karyawan. Penelitian tentang masa kerja dengan keabsenan menunjukan bahwa senioritas berkaitan negative dengan keabsenan. Penelitian menunjukan bahwa perilaku masa lalu merupakan indicator peramalan terbaik untuk memperkirakan perilaku masa depan, bukti menunjukan bahwa masa kerja pekerjaan terdahulu dari seorang karyawan merupakan indicator perkiraan yang ampuh atas pengunduran diri karyawan itu dimasa mendatang. Bukti tersebut menunjukan bahwa masa kerja dan kepuasan saling berkaitan positif. 2. Dasar-dasar Perilaku Individu Berdasarkan Kemampuan Setiap orang mempunyai kelebihan dan kekurangan dalam hal kemampuan yang membuatnya relative unggul atau rendah dibandingkan dengan orang-orang lain dalam melakukan tugas atau kegiatan tertentu. Kemampuan merujuk ke kapasitas individu untuk mengerjakan berbagai tugas dalam pekerjaan tertentu. Kemampuan keseluruhan pada hakekatnya tersusun dari 2 faktor : kemampuan intelektual dan kemampuan fisik. 2.1. Kemampuan Intelektual Merupakan kemampuan yang dibutuhkan untuk menjalankan kegiatan mental. Dapat dilihat dari tujuh dimensi yaitu : Kemampuan numeric, Pemahaman Verbal, Kecepatan perceptual, penalaran induktif, penalaran deduktif, visualisasi ruangan, memori. Dalam dasawarsa terakhir terdapat hasil penelitian mengenai intelegensia yang dapat melebihi kemampuan mental, dimana intelegensia dapat dipahami secara lebih baik dengan menguraikannya menjadi empat sub-bagian; kognitif, social, emosional, dan cultural.
  11. 11. 3 2.2. Kemampuan Fisik Kemampuan menjalankan tugas yang menuntut stamina, keterampilan, kekuatan, dan karakteristik-karakteristik serupa. 2.3. Kesesuaian Pekerjaan dengan Kemampuan Dapat dilihat bahwa kemampuan sangat berkaitan dan berpengaruh terhadap pekerjaan yang dilaksanakan. a. Pekerjaan-pekerjaan tertentu menuntut kemampuan tertentu pula. b. Ketidaksesuaian antara pekerjaan dan kemampuan yang dimiliki oleh seseorang akan membawa dampak pada kinerja dari pekerjaan itu sendiri. c. Kemampuan yang rendah atas suatu tuntutan dari suatu pekerjaan akan berdampak pada kegagalan dalam menghasilkan kinerja yang baik dari pekerjaan tersebut. d. Kemampuan yang lebih tinggi dari tuntutan pekerjaan dapat membawa dampak pada ketidakefisienan bagi organisasi, dan juga dapat berdampak pada ketidakpuasan karyawan tersebut. 3. Dasar-dasar Perilaku Individu Berdasarkan Kepribadian 3.1. Definisi Kepribadian Menurut Alport dalam Setyobroto (2005) kepribadian merupakan organisasi dinamis meliputi sistem psiko-fisik yang menentukan ciri-ciri tingkah laku yang tercermin dalam cita-cita, watak, sikap dan sifat-sifat serta perbuatan manusia”. Dalam konteks organisasi, kepribadian didefinisikan oleh Kreitner dan Kinicki (2005) sebagai gabungan ciri fisik dan mental yang relative stabil yang memberi kesan identitas pada individu. Ciri- ciri ini termasuk bagaimana penampilan, pikiran, tindakan, dan perasaan seseorang merupakan hasil dari pengaruh genetik dan lingkungan yang saling berinteraksi. Robbins (2007) mendefinisikan kepribadian sebagai organisasi dinamis dalam sistem psikologis individu yang menentukan caranya untuk menyesuaikan diri secara unik terhadap lingkungannya. 3.2. Ciri dan Atribut Kepribadian Ciri kepribadian menurut Kreitner dan Kinicki (2005) terdiri dari konsep diri yang terdiri dari self-esteem(penghargaan diri), self eficacy (kepercayaan atas kemajuan diri) dan self monitoring (evaluasi diri), letak kendali, kepribadian tipe A. Sementara karakteristik kepribadian menurut Robbins (2007:15-18) diantaranya adalah agresif, malu, pasrah, malas, ambisius, setia, jujur. Semakin konsisten karakteristik tersebut muncul di saat merespon lingkungan, hal itu menunjukkan faktor keturunan atau pembawaan (traits) merupakan faktor yang penting dalam membentuk kepribadian seseorang.
  12. 12. 4 Menurut Robbins dan Judge (2007), kepribadian utama terkait dengan perilaku kerja seseorang dibagi terdiri dari 6 yaitu machiavellianisme, narsisme, pemantauan diri, berani mengambil resiko, kepribadan pro aktif dan kepribadian Tipe A. 3.3. Ciri Kepribadian Populer 3.3.1. Locus of Control (LOC) Konsep tentang Locus of control (pusat kendali) pertama kali dikemukakan oleh Rotter pada tahun 1966, seorang ahli teori pembelajaran sosial. Locus of control merupakan salah satu variabel kepribadian (personility), yang didefinisikan sebagai keyakinan individu terhadap mampu tidaknya mengontrol nasib (destiny) sendiri. Individu yang memiliki keyakinan bahwa nasib atau event-event dalam kehidupannya berada dibawah kontrol dirinya, dikatakan individu tersebut memiliki internal locus of control. Sementara individu yang memiliki keyakinan bahwa lingkunganlah yang mempunyai kontrol terhadap nasib atau event-event yang terjadi dalam kehidupannya dikatakan individu tersebut memiliki external locus of control. Kreitner & Kinichi (2005) mengatakan bahwa hasil yang dicapai locus of control internal dianggap berasal dari aktifitas dirinya. Sedangkan pada individu locus of control eksternal menganggap bahwa keberhasilan yang dicapai dikontrol dari keadaan sekitarnya. lebih lanjut dinyatakan bahwa dimensiinternal-external locus of control dari Rotter memfokuskan pada strategi pencapaian tujuan tanpa memperhatikan asal tujuan tersebut. Bagi seseorang yang mempunyai internal locus of control akan memandang dunia sebagai sesuatu yang dapat diramalkan, dan perilaku individu turut berperan didalamnya. Pada individu yang mempunyai external locus of control akan memandang dunia sebagai sesuatu yang tidak dapat diramalkan, demikian juga dalam mencapai tujuan sehingga perilaku individu tidak akan mempunyai peran didalamnya (Kreitner dan Kinicki, 2005) Individu yang mempunyai external locus of control diidentifikasikan lebih banyak menyandarkan harapannya untuk bergantung pada orang lain dan lebih banyak mencari dan memilih situasi yang menguntungkan. Sementara itu individu yang mempunyai internal locus of control diidentifikasikan lebih banyak menyandarkan harapannya pada diri sendiri dan diidentifikasikan juga lebih menyenangi keahlian-keahlian dibanding hanya situasi yang menguntungkan. 3.3.2. Intorvert dan Esktrovert Pribadi ekstrovert adalah kondisi seseorang dimana dia menyenangi bergaul dan bersama orang lain. Dia tidak merasa terpaksa untuk berbicara di depan orang lain dalam acara sosial dan tidak canggung untuk berbicara di depan orang banyak yang belum dikenal. Biasanya ia disenangi oleh lingkungannya karena cenderung lebih pandai mengelola emosi dan siap berempati dengan orang lain. Sebaliknya, pribadi introvert merupakan kepribadian seseorang dimana ia cenderung kurang menyenangi bersama orang lain, dia lebih suka menyendiri, tidak suka dengan orang baru, tidak suka berbicara di depan umum, kurang yakin diri, pemalu dan pendiam (Hariwijaya, 2005).
  13. 13. 5 3.3.3. Kepribadian Tipe A Kepribadian Tipe A merupakan kompleks tindakan emosi yang dapat diamati dalam setiap orang yang terlibat secara agresif dalam suatu perjuangan yang terus-menerus dan tak henti-henti untuk mencapai hal yang lebih dari sekarang. (Kreitner dan Kinicki, 2005). Meyer Friedmen dan Rosenman (dalam Kreitner dan Kinicki, 2005) memberikan penjelasan mengenai pola perilaku tipe A yang merupakan suatu kompleks tindakan emosi yang dapat diamati dalam setiap orang yang terlibat secara agresif dalam suatu perjuangan yang terus menerus dan tak henti-hentinya untuk mencapai hal yang lebih, dan lebih dalam waktu singkat dan lebih singkat lagi, dan jika perlu melawan usaha yang berkebalikan dari orang lain. Individu dengan jenis kepribadian tipe A adalah manusia yang tak henti-hentinya ingin mencapai sesuatu yang lebih tinggi (tinggi dan banyak), dengan waktu yang terasa selalu kurang. Ciri- ciri dari jenis kepribadian tipe A termasuk pemikiran yang sarat dengan bagaimana manusia dapat mengejar waktu, bagaimana manusia bersaing terus-menerus dengan ketat, bagaimana tingkah laku manusia hampir selalu mengarah kepada permusuhan, keinginan yang besar untuk menggunakan waktu yang luang dan ketidaksabaran menyelesaikan tugas. Ada beberapa konsep kepribadian yang banyak digunakan oleh praktisi sumber daya manusia maupun para peneliti untuk melihat kencederungan pribadi seseorang, diantaranya adalah Myers- Briggs Type Indicators (MBTI), dan Model Lima Besar (the big five model). 3.3.4. Model Myers-Briggs Type Indicators Myers-Briggs Type Indicators merupakan instrumen yang paling sering dipergunakan. Instrumen ini berisi 100 pertanyaan mengenai bagaimana individu akan merasa atau bertindak dalam situasi tertentu. Berdasarkan jawaban-jawbaan yang diberikan dalam tes tersebut, individu diklasifikasikan ke dalam karakteristik ekstrovert-introvert (E atau I), sensitif atau intuitif (S atau N), pemikir atau perasa (E atau F), dan memahami atau menilai (judging atau perceiving : J atau P). Istilah-istilah ini didefinisikan sebagai berikut (Robbins, 2007): a. Ekstraver versus Introvert. Individu dengan karakteristik ekstravert digambarkan sebagai individu yang ramah, suka bergaul, dan tegas. Sedangkan individu dengan karakteristik introvert digambarkan sebagai individu yang pendiam dan pemalu. b. Sensitif versus Intuitif. Individu dengan karakteristik sensitif digambarkan sebagai individu yang praktis dan lebih menyukai rutinitas dan urutan. Mereka berfokus pada detail. Sebaliknya, individu dengan karakteristik intuitif mengandalkan proses-proses tidak sadar dan melihat gambaran umum. c. Pemikir versus Perasa. Individu yang termasuk dalam karakteristik pemikir menggunakan alasan dan logika untuk menganangi masalah, sednagkan individu dengan karakteristik perasa mengandalkan nilai-nilai dan emosi pribadi mereka Memahami versus Menilai. Individu yang cenderung memiliki karakteristik memahami menginginkan kendali dan lebih suka dunia mereka teratur dan terstruktur, sedangkan individu dengan karakteristik menilai cenderung lebih fleksibel dan spontan.
  14. 14. 6 3.3.5. Model Kepribadian Lima Besar (Kepribadian the Big Five) Kepribadian lima besar meliputi ekstaversi (extravertion), mudah akur atau mudah bersepakat (agreeableness), sifat berhati-hati (conscientiousness), stabilitas emosi (emotional stability), dan terbuka terhadap hal-hal baru (openness to experience). a. Esktraversi. Dimensi ini mengungkapkan bahwa tingkat kenyamanan seseorang dalam berhubungan dengan individu lain. Individu yang memiliki sifat ekstraversi cenderung suka hidup berkelompok, tegas, dan mudah bersosialisasi. Sebaliknya individu yang memiliki sifat introvert cenderung suka menyendiri, penakut dan pendiam. b. Mudah akur atau bersekapakat. Dimensi merujuk pada kecenderungan individu untuk patuh terhadap individu lainnya. Individu sangat mudah bersepakat adalah individu yang tidak mudah bersepakat cenderung bersikap dingin, tidak ramah, dan suka menentang. c. Sifat kehati-hatian. Dimensi ini merupakan ukuran kepercayaan. Individu yang sangat berhati-hati adalah individu yang bertanggungjawab, teratur, dapat diandalkan, dan gigih. Sebaliknya, individu dengan dengan sifat kehati-hatian yang rendah cenderung mudah bingung, tidak teratur, dan tidak bisa diandalkan. d. Stabilitas emosi. Sering juga disebut berdasarkan kebalikannya yaitu neurosis. Dimensi ini menilai kemampuan seseorang untuk menahan stres. Individu dengan stabilitas emosi positif cenderung tenang, pecaya diri dan memiliki pendirian yang teguh. Sementara individu dengan stabilitas emosi yang negatif cenderung mudah gugup, khawatir, depresi, dan tidak memiliki pendirian yang teguh. e. Terbuka terhadap hal-hal baru. Dimensi ini merupakan dimensi terakhir yang mengelompokkan individu berdasarkan lingkup minat dan ketertarikannya terhadap hal-hal baru. Individu yang sangat terbuka, kreatif, ingin tau dan sensitif terhadap hal yang bersifat seni. Sebaliknya mereka yang tidak terbuka cenderung memiliki sifat konvensional dan merasa nyaman dengan hal-hal yang telah ada
  15. 15. 7 Persepsi dan Pengambilan Keputusan Individual 1. Definisi Persepsi Persepsi dapat didefinisikan sebagai suatu proses dengan mana individu-individu mengorganisasikan dan menafsirkan kesan indera mereka agar memberi makna kepada lingkungan mereka. Bagaimanapun, seperti yang telah kami catat, apa yang dipersepsikan seseorang dapat berbeda dari kenyataan yang obyektif. Tidak harus demikian tetapi sering ada ketidaksepakatan. 2. Mengapa Persepsi itu penting dalam studi OB? Semata-mata karena perilaku orang-orang didasarkan pada persepsi mereka mengenai apa realitas itu, bukan mengenai realitas itu sendiri. Dunia yang dipersepsikan adalah dunia yang penting dari segi perilaku. 3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Persepsi Setiap Individu mungkin memandang satu benda yang sama namun mempersepsikannya secara berbeda. Sejumlah faktor membentuk dan kadang memutar-balik perserpsi. Faktor-faktor itu dapat berada pada pihak pelaku persepsi (perceiver), dalam obyeknya atau target yang dipersepsikan, atau dalam konteks situasi di mana persepsi itu dilakukan 3.1. Pelaku persepsi Diantara karakteristik pribadi yang leboih relevan yang mempengaruhi persepsi adalah : 1. Sikap Sikap terhadap suatu keadaan yang dihadapi berhubungan dengan apa yang disukainya memunculkan resepsi yang berbeda dalam setiap individu yang dapat bersikap saling bertolak-belakang (divergen) antara individu yang satu dengan lainnya. 2. Kebutuhan atau motif Kebutuhan atau motif yang terpuaskan maupun tidak terpuaskannya seseorang dapat mempengaruhi persepsi dari seseorang tersebut. Kebutuhan atau motif yang tidak dipuaskan merangsang individu dan mempunyai pengaruh yang kuat terhadap persepsi mereka sehingga perbedaan dalam terpuaskan atau tidaknya kebutuhan atau motif seseorang dapat memunculkan persepsi yang berbeda dari setiap individu. 3. Kepentingan atau minat Fokus perhatian dipengaruhi oleh kepentingan atau minat kita. Karena kepentingan individual kita cukup berbeda, apa yang dicatat satu orang dalam suatu situasi dapat berbeda dengan apa yang dipersepsikan oleh orang lain. 4. Pengalaman masa lalu
  16. 16. 8 Pengalaman di masa lalu membuat kita mempersepsikan terhadap apa kita berhubungan. Tetapi, dalam banyak hal, pengalaman masa lalu akan bertindak meniadakan kepentingan suatu obyek. Obyek atau peristiwa yang belum pernah dialami sebelumnya akan lebih mencolok mempengaruhi persepsi terhadap peristiwa tersebut dalam hal perhatian atau fokus. Kita akan lebih memperhatikan suatu obyek yang belum pernah kita lihat sebelumnya dibanding dengan obyek yang sering terlihat. 5. Pengharapan Pengharapan dapat menyimpangkan persepsi individu dalam melihat apa yang individu tersebut harapkan lihat. 3.2. Target atau objek Yang mempengaruhi persepsi individu terhadap objek diantaranya adalah : a. Gerakan atau hal baru b. Bunyi c. Ukuran d. Latar belakang e. kedekatan Dalam hal ini muncul kecenderungan individu untuk mengelompokkan benda-benda yang berdekatan atau yang mirip. Obyek-obyek yang berdekatan satu sama lain akan cenderung dipersepsikan bersama-sama bukannya secara terpisah. Sebagai akibat kedekatan fisik atau waktu, seringkali seseorang menggabungkan obyek-obyek atau peristiwa-peristiwa yang tidak berkaitan secara bersama-sama. Makin besar kemiripan itu, makin besar kemungkinan individu akan cenderung mempersepsikan mereka sebagai suatu kelompok bersama. 3.3. Situasi Unsur-unsur lingkungan mempengaruhi persepsi setiap individu adalah : a. Waktu b. Keadaan c. Keadaan sosial Suatu obyek yang sama dengan atribut yang sama namun dalam situasi lingkungan yang berbeda dapat mempengaruhi persepsi individu. Waktu adalah di mana suatu objek atau peristiwa dilihat dapat mempengaruhi perhatian, seperti juga lokasi, cahaya, panas, atau setiap jumlah faktor situasional. 4. Persepsi Orang : Membuat Penilaian Mengenai Orang Lain 4.1. Teori atribusi Teori atribusi untuk mengembangkan penjelasan dari cara-cara menilai orang secara berlainan, bergantung pada makna apa yang kita hubungkan ke suatu perilaku tertentu. Pada
  17. 17. 9 dasarnya, teori itu menyarankan bahwa bila individu mengamati perilaku seseorang, berusahalah menentukan apakah perilaku itu karena penyebab internal ataukah eksternal. Tetapi penentuan tersebut sebagian besar bergantung pada tiga faktor : 1. Kekhususan (ketersendirian, distinctiveness) Merujuk kepada apakah seorang individu memperlihatkan perilaku-perilaku yang berlainan dalam situasi yang berlainan. Apakah perilaku berlainan yang terlihat tersebut luar biasa atau tidak. Jika luar biasa maka kemungkinan pengamat perilaku itu memberikan atribusi eksternal kepada perilaku itu. Jika tidak luar biasa, maka agaknya dinilai sebagai bersifat internal. 2. Konsensus Suatu perilaku dapat menunjukkan sebagai suatu konsensus bila semua orang yang menghadapi situasi yang sama bereaksi dengan cara yang sama. Dapat diberikan atribusi eksternal terhadap suatu perilaku apabila semua anggota yang menghadapi situasi yang sama menunjukkan perilaku yang sama, namun apabila hanya ada satu anggota yang menunjukkan perilaku berbeda dari semua anggota yang lainnya maka dapat diberikan suatu atribusi internal. 3. Konsistensi Seorang pengamat mencari konsistensi (ketaat-asasan) dalam tindakan seseorang, apakah seseorang itu memberi reaksi dengan cara yang sama dari waktu ke waktu atau tidak. Sesuatu yang tidak pernah terjadi sebelumnya dapat dipersepsikan sebagai sesuatu yang luar biasa. Makin konsistennya dengan sesuatu penyimpangan yang sering terjadi, pengamat akan memberikan peristiwa tersebut ke dalam sebab-sebab internal. Ada sesuatu yang menarik ditemukan dari teori atribusi bahwa ada kekeliruan, atau prasangka yang menyimpangkan atau memutar balik (mendistorsi) atribusi. Misal pengamat cenderung meremehkan faktor luar dan melebih-lebihkan pengaruh faktor internal. Hal ini disebut sebagai kekeliruan atribusi mendasar. 4.2. Prasangka layanan-diri Individu cenderung menghubungkan kesuksesan mereka pada faktor-faktor internal seperti kemampuan atau upaya. Sementara untuk kegagalan, yang disalahkan adalah faktor-faktor eksternal seperti nasib kurang mujur. 4.3. Jalan pintas yang sering digunakan dalam menilai orang lain Mempersepsikan dan menafsirkan apa yang dilakukan orang lain merupakan suatu beban. Akibatnya, individu-individu mengembangkan teknik-teknik untuk membuat tugas itu lebih mudah dikelola. Teknik ini membuat penilaian terhadap persepsi lebih tepat (akurat) dengan cepat dan memberikan data yang shahih (valid) untuk membuat ramalan. Bagaimanapun, teknik-teknik ini tidaklah foolproof. 1. Persepsi selektif Setiap karakteristik yang membuat seseorang, suatu obyek, atau peristiwa menyolok akan meningkatkan kemungkinan bahwa karakteristik itu akan dipersepsikan. Dalam hal ini adalah memperhatikan suatu peristiwa atau obyek yang dekat atau menyolok dalam apapun kegiatan individu yang menilai peristiwa tersebut.
  18. 18. 10 2. Efek halo Bila kita menarik suatu kesan umum mengenai seorang individu berdasarkan suatu karakteristik tunggal, seperti misalnya kecerdasan, dapatnya bergaul, atau penampilan, berlangsunglah di sini suatu efek halo. Realitas dari efek halo dibenarkan dalam suatu studi klasik di mana subyek diberi daftar ciri- ciri seperti cerdas, terampil, praktis, rajin, bulat-tekad, dan hangat serta diminta untuk mengevaluasi orang terhadap siapa ciri ini diterapkan. Berdasar pada ciri ini, orang itu dinilai sebagai bijaksana, penuh humor, populer, dan imaginatif. Ketika daftar yang sama diubah dengan mengganti hangat dengan dingin dalam daftar ciri, diperoleh suatu perangkat persepsi yang sangat berbeda. Jelas, subyek-subyek membiarkan suatu ciri tunggal mempengaruhi seluruh kesan mereka dari orang yang sedang dinilai. 3. Efek kontras Efek kontras adalah evaluasi atas karakteristik seseorang yang dipengaruhi oleh perbandingan dengan orang lain yang baru saja dijumpai yang berperingkat lebih tinggi atau lebih rendah pada karakteristik-karakteristik yang sama. 4. Proyeksi Proyeksi ialah penilaian dengan menghubungkan karakteristik sendiri kepada orang lain. Mudah untuk menilai orang lain jika kita mengasumsikan mereka serupa dengan kita. Bila pengamat mengamati orang-orang yang benar-benar mirip dengannya, maka pengamat ini sangat tepat bukan karena dia perseptif, melainkan karena dia selalu menilai orang serupa dengan dirinya, jadi apabila dia akhirnya mencari seseorang yang serupa dengan dirinya, dia tentu saja benar. Dia cenderung melihat orang lebih serba sama daripada yang sebenarnya. 5. Berstereotipe Dalam hal ini ialah menilai seseorang atas dasar persepsi seseorang terhadap kelompok dari orang itu. 4.4. Penerapan khusus dalam organisasi 1. Wawancara karyawan Suatu masukan utama dalam masalah siapa dipekerjakan dan siapa ditolak dalam setiap organisasi adalah wawancara karyawan. Adil untuk mengatakan bahwa sedikit orang dipekerjakan tanpa wawancara. Namun seringnya wawancara membuat penilaian perseptual yang tidak tepat. Selain itu, kecocokan antar-nilai di antara para pewawancara sering buruk; yaitu pewawancara yang berlainan melihat hal-hal yang berlainan dalam diri seorang calon yang sama dan karenanya sampai pada kesimpulan yang berlainan mengenai pelamar itu. 2. Pengharapan kinerja Bukti dalam jumlah yang mengesankan memperagakan bahwa orang-orang akan mengupayakan untuk mensahihkan (validasi) persepsi mereka terhadap realitas, bahkan bila persepsi ini keliru. Ini terutama relevan bila kita mempertimbangkan pengharapan (ekspektasi) akan kinerja pada suatu pekerjaan.
  19. 19. 11 Istilah self-fullfilling prophecy atau efek pigmalion (pygmalion) telah berkembang untuk mencirikan fakta bahwa pengharapan orang menentukan perilaku mereka, jadi ekspektasi menjadi kenyataan. Self-fullfilling prophecy adalah bila seseorang mempersepsi secara tak akurat terhadap orang kedua dan ekspektasi-ekspektasi yang dihasilkan menyebabkan orang kedua ini berperilaku dengan cara-cara yang konsisten dengan persepsi yang asli. 3. Evaluasi kinerja Penilaian kinerja seorang karyawan sangat bergantung pada proses perseptual. Masa depan seorang karyawan erat terikat pada penilaiannya yakni promosi, kenaikan upah, dan dieruskannya kekaryaannya merupakan hasil yang jelas.penilaian kinerja menyatakan suatu penilaian kerja si karyawan itu. Dapat dinilai secara obyektif dan dapat juga dinilai secara subyektif. Ukuran obyektif berupa jumlah atau angka yang diraijh dalam suatu pekerjaan tertentu, sedangkan ukuran obyektif bersifat pertimbangan (judgement), apa yang dipersepsikan penilai sebagai karakteristik/perilaku karyawan yang baik atau buruk akan mempengaruhi secara signifikan hasil penilaian tersebut. 4. Upaya karyawan Masa depan seorang karyawan tidak hanya bergantung kepada kinerja karyawan. Dalam banyak organisasi, tingkat upaya seorang karyawan dinilai sangat penting. Penilaian upaya seseorang merupakan suatu pertimbangan subyektif yang rawan terhadap distorsi-distorsi dan prasangka perseptual. 5. Kesetiaan karyawan Kesetiaan (loyalitas) merupakan suatu pertimbangan seorangan seorang manajer kepada karyawannya apakah setia atau tidak kepada organisasi. Penilaian kesetiaan atau komitmen seorang karyawan sangatlah bersifat pertimbangan (judgemental). Apa yang dipersepsikan sebagai kesetiaan oleh seorang pengambil keputusan dapat dilihat sebagai kecocokkan (konformitas) yang berlebihan oleh orang lain. Seorang karyawan yang mempertanyakan keputusan manajemen-puncak dapat dianggap sebagai tidak setia oleh beberapa orang, tapi dianggap punya perhatian dan peduli oleh yang lain. Sebagai kasus pendukung ialah peniup-peluit (whistle-blowers) yang melaporkan praktik- praktik tak-etis majikan mereka kepada yang berwenang di dalam dan/atau di luar organisasi lazimnya bertindak demi kesetiaan kepada organisasi mereka, tetapi dipersepsikan oleh manajemen sebagai pengacau. 5. Tautan Antara Persepsi dan Pengambilan Keputusan Individual Individu-individu dalam organisasi mengambil keputusan. Yaitu, mereka membuat pilihan dari antara dua alternatif atau lebih. Manajer puncak, misalnya menentukan tujuan-tujuan organisasi, produk atau jasa apa yang akan ditawarkan, bagaimana yang terbaik dalam mengorganisasi kantor pusat korporasi, atau di mana menempatkan pabrik manufaktur yang baru. Manajer tengah dan tingkat lebih rendah menentukan jadwal produksi, memilih karyawan baru, dan memutuskan bagaimana kenaikan upah itu akan dibagi.
  20. 20. 12 Karyawan non-manajerial juga mengambil keputusan yang mempengaruhi pekerjaan merekadan organisasi di mana mereka bekerja. keputusan yang lebih jelas mungkin mencakup apakah masuk kerja atau tidak pada suatu hari tertentu, berapa banyak upaya untuk mengemukakan ide-ide di tempat kerja, dan apakah mematuhi permintaan atasan. Di samping itu, banyak organisasi yang melibatkan karyawan non-manajerial untuk ikut serta dalam mengambil keputusan dengan kewenangan pengambilan keputusan yang dikaitkan dengan pekerjaan yang secara historis dicadangkan hanya untuk para manajer. Oleh karena itu, pengambilan keputusan secara individual merupakan suatu bagian penting dari perilaku organisasi. Namun pengambilan keputusan, dan kualitas dari pilihan terakhir dalam keputusan tersebut sebagian dipengaruhi oleh berbagai persepsi. Pengambilan keputusan terjadi sebagai reaksi terhadap suatu masalah (problem) dari suatu keadaan yang diinginkan. 6. Bagaimana Hendaknya Keputusan Diambil 6.1. Proses pengambilan keputusan rasional Pengambilan keputusan yang optimal adalah dengan rasional. Artinya, dia membuat pilihan memaksimalkan nilai yang konsisten dalam batas-batas tertentu. Pilihan-pilihan dibuat mengikuti model pengambilan keputusan rasional enam-langkah. 1. Tetapkan masalah Menetapkan masalah-masalah apa saja yang akan dihadapi 2. Identifikasi kriteria keputusan Setelah menetapkan masalah, pengambil keputusan mengidentifikasi kriteria keputusan yang akan diambil untuk menyelesaikan masalah. Mengidentifikasi kriteria itu penting karena bisa saja yang dianggap relevan oleh seseorang, mungkin tidak relevan bagi orang lain. Faktor yang tidak diidentifikasi dalam langkah ini dianggap tidak relevan bagi pengambil keputusan. 3. Mempertimbangkan kriteria yang sudah diidentifikasi Dalm langkah ini pengambil keputusan memberikan prioritas yang benar dalam mengambil keputusan dengan mengalokasikan bobot pada kriteria. 4. Menghasilkan alternatif Pengambil keputusan harus dapat menghasilkan alternatif yang mungkin bisa berhasil menyelesaikan masalah. Tidak perlu dibuat percobaan untuk menilai alternatif-alternatif ini, hanya perlu mendaftarkannya. 5. Evaluasi alternatif Pengambil keputusan harus secara kritis menganalisis dan mengevaluasi masing-masing alternatif. Ini dilakukan dengan cara memeringkat setiap alternatif berdasarkan masing- masing kriteria. Kekuatan dan kelemahan dari masing-masing alternatif menjadi jelas ketika dibandingkan dengan kriteria dan bobot yang ditetapkan dengan langkah kedua dan ketiga. 6. Memilih keputusan yang optimal
  21. 21. 13 Dibuat dengan mengevaluasi masing-masing alternatif terhadap kriteria berbobot dan memilih alternatif dengan skor total tertinggi. Pengambilan keputusan rasional mengandung sejumlah asumsi: a. Kejelasan masalah. Masalahnya harus jelas dan tidak mendua. Pengambil keputusan diasumsikan memiliki informasi lengkap sehubungan dengan situasi keputusan. b. Pilihan-pilihan diketahui. Diasumsikan bahwa pengambil keputusan dapat mengidentifikasi semua kriteria yang relevan dan dapat mendaftarkan semua lternatif yang dapat dilihat. Lagi pula, pengambil keputusan sadar akan semua konsekuensi yang mungkin dari setiap alternatif. c. Pilihan yang jelas. Rasionalitas mengasumsikan bahwa kriteria dan aternatif dapat diperingkatkan dan ditimbang untuk mencerminkan arti pentingnya. d. Pilihan yang konstan. Diasumsikan bahwa kriteria keputusan yang speifik itu konstan dan bahwa beban yang ditugaskan kepada mereka itu stabil sepanjang waktu. e. Tidak ada batasan waktu atau biaya. Pengambil keputusan rasional dapat mem[peroleh informasi lengkap tentang kriteria dan alternatif karena diasumsikan bahwa tidak ada pembatas waktu atau biaya. f. Pelunasan maksimum. Pengambil keputusan rasional akan memilih alternatif yang menghasilkan nilai yang dirasakan paling tinggi. 6.2. Meningkatkan Kreativitas dalam Pengambilan Keputusan Pengambil keputusan rasional membutuhkan kreativitas, yakni kemampuan untuk menggabungkan gagasan dalam satu cara yang unik atau untuk membuat asosiasi-asosiasi yang luar biasa di antara gagasan-gagasan. Kretivitas memungkinkan pengambil keputusan untuk lebih sepenuhnya menghargai dan memahami masalah, termasuk melihat masalah-masalah yang tidak dapat dilihat orang lain. Akan tetapi, nilai yang paling jelas dari kreativitas adalah dalam membantu pengambil keputusan mengidentifikasi semua alternatif yang dapat dilihat. a. Potensial kreatif Kebanyakan orang mempunyai potensial kreatif yang dapat mereka gunakan bila dikonfrontasikan dengan sebuah masalah dalam pengambilan keputusan. Namun untuk melepaskan potensial itu, mereka harus keluar dari kebiasaan psikologis yang kebiasaan dari kita terlibat di dalamnya dan beajar bagaimana berpikir tentang satu masalah dengan cara yang berlainan. b. Metode Untuk Merangsang Kreativitas Individual Tindakan yang sederhana dapat sangat berpengaruh untuk menginstruksi seseorang menjadi kreatif dan menghindari pendekatan yang jelas terhadap satu masalah menghasilkan gagasan yang lebih unik. Metode ini dinamakan instruksi langsung. Metode lain adalah penyusunan atribut. Dalam metode ini, pengambilan keputusan mengisolasikan karakteristik dari alternatif tradisional. Setiap atribut utama dari alternatif selanjutnyapada gilirannya dipertimbangkan dan diubah dalam setiap cara yang mungkin. Tidak ada gagasan yang di tolak, betapa pun tampaknya lucu. Kreatifitas juga dapat dirangsang oleh praktik pemikiran lateral atau zig-zag. Dengan pemikiran lateral, para individu menekankan pemikiran yang tidak menekankan pada satu pola melainkan pada penyetrukturan pola. Pemikiran itu tidak harus tepat setiap langkah. Pemikiran itu secara sengaja menggunakan informasi yang acak atau tidak relevan guna membawa satu cara baru untuk melihat suatu masalah.
  22. 22. 14 7. Bagaimana Sesungguhnya Keputusan Diambil dalam Organisasi 7.1. Rasionalitas terbatas (Bounded Rationality) Kemampuan dari pikiran manusia untuk memformulasi dan menyelesaikan masalah yang rumit itu terlalu kecil untuk memenuhi tuntutan bagi rasionalitas penuh, para individu beroperasi dalam keterbatasan rasionalitas. Mereka merancang model-model yang disederhanakan yang menyuling ciri-ciri hakiki dari masalah-masalah tanpa menangkap semua kerumitannya. Selanjutnya para individu dapat berperilaku rasional dalam batas-batas model yang sederhana. Salah satu aspek yang lebih menarik dari model rasionalitas terbatas itu adalah bahwa urutan di mana alternatif-alternatif dipertimbangkan bersifat kritis dalam menentukan alternatif mana yang dipilih. 7.2. Intuisi Pengambilan keputusan intuitif, baru-baru ini mulai muncul dan mulai disegani. Para pakar tidak lagi secara otomatis mengasumsikan penggunaan intuisi untuk pengambilan keputusan sebagai tak rasional. Terdapat pengakun yang makin berkembang bahwa analisis rasional terlalu ditekankan dan bahwa, pada kasus-kasus tertentu, mengandalkan pada intuisi dapat memperbaiki pengambilan keputusan. Pengambilan keputusan intuitif sebagi suatu proses tak sadar yang diciptakan dari dalam pengalaman yang tersaring. Hasilnya adalah bahwa pengambil keputusan intuitif dapat memutuskan dengan cepat dengan informasi yang terbatas. Intuisi ini tidak harus berjalan secara tak tergantung dengan analisis rasional. Lebih lengkap keduanya saling melengkapi. Kemungkinan terbesar untuk orang menggunakan keputusan intuitif adalah dalam delapan kondisi. 1. Bila ada ketakpastian dalamtingkat yang tinggi. 2. Bila hanya sedikit preseden (sesuatu yang bisa dijadikan teladan) untuk diikuti. 3. Bila variable-variabel kurang dapat diramalkan secara ilmiah. 4. Bila fakta terbatas. 5. Bila fakta tidak jelas menunjukkan jalan untuk diikuti. 6. Bila data analitis kurang berguna. 7. Bila ada beberapa penyelesaian alternatifyang masuk akal untuk dipilih, dengan argument yang baik untuk masing masing. 8. Bila waktu terbatas dan ada tekanan untuk segera diambil keputusan yang tepat. 7.3. Identifikasi Masalah Masalah-masalah yang tamapak cenderung memiliki probabilitas terpilih yang lebih tinggi dibanding masalah-masalah yang penting. Hal ini dikarenakan dua hal: 1. Mudah untuk mengenal masalah-masalah yang tampak.hal ini lebih mungkin menangkap perhatian pengambil keputusan. Ini menjelaskan mengapa pemerintah lebih memperhatikan masalah kriminal daripada buta huruf.
  23. 23. 15 2. Perlu diingat bahwa kita prihatin dengan pengambilan keputusan dalam organisasi. Para pengambil keputusan ingin tampil kompeten dan berada di puncak masalah. Ini memotivasi mereka untuk memusatkan perhatian yang tampak bagi orang lain. Adalah biasa dalam kepentingan terbaik pengambil keputusan menyerang masalah-masalah yang lagi “high”. Bila kinerja pengambil keputusan itu kemudian ditinjau kembali, pengevaluasi lebih mungkin memberikan penilaian yang tinggi kepada seseorang yang secara agresif menyerang masalah-masalah yang tampak disbanding kepada seseorang yang tindakan-tindakanya kurang tampak jelas. 7.4. Pengembangan Alternatif Karena pengambil keputusan jarang mencari sesuatu pemecahan optimum, melainkan yang agak memuaskan, kamiberharap untuk menemukan sutu penggunaan minimal atas kreatifitas dalam mencari alternatif-alternatif. Pengambil keputusan menghindari tugas-tugas sulit yang mempertimbangkan semua factor penting, menimbang relatif untung dan ruginya, serta mengkalkulasikan nilai untuk masing-masing alternatif. Pengambil keputusan mengambil langkah kecil ke arah sasarannya. Dengan mengetahui sifat komprehensif dari seleksi pilihan, para pengambil keputusan membuat perbandingan suksesif karena keputusan tak diambil selama-lamanya atau ditulis di atas batu, melainkan keputusan-keputusan diambil dan dibuat lagi tanpa ada habisnya dalam perbandingan kecil antara pilihan-pilihan yang sempit. 7.5. Membuat pilihan Untuk menghindari informasi yang terlalu sarat, para pengambil keputusan mengandalkan heuristik atau jalan pintas penilaian dalam pengambilan keputusan. Ada dua kategori umum heuristik yang masing-masing menciptakan bias dalam penilaian. 1. Heuristik ketersediaan: Kecenderungan begi orang untuk mendasarkan informasi yang sudah ada di tangan mereka. 2. Heuristik representatif: Menilai kemungkinan dari suatu kejadian dengan menarik analogi dan melihat situasi yang identik di mana sebenarnya tidak identik. 3. Peningkatan komitmen: Suatu peningkatan komitmen pada keputusan sebelumnya meskipun ada informasi negatif. 7.6. Perbedaan Individual: Gaya Pengambilan Keputusan 1. Direktif Orang yang menggunakan gaya direktif memiliki toleransi yang rendah terhadap ambiguitas dan mencari rasionalitas. Tipe direktif mengambil keputusan yang diambil dengan cepat dan beroriaentasi jangka pendek. 2. Analitik Tipe ini memiliki toleransi yang jauh lebih besar terhadap ambiguitas disbanding pengambil keputusan direktif. Lebih banyak informasi dan pertimbangan atas alternatif yang lebih banyak ketimbang alternatif yang digunakan tipe direktif.
  24. 24. 16 3. Konseptual Individu cenderung menjadi sangat luas dalam pandangan mereka dan mempertimbangkan banyak alternatif. Orientasi mereka jangka panjang dan mereka sangat baik dalam menetukan solusi yang kreatif. 4. Behavior Pengambil keputusan yang baik dengan yang lain. Mereka memperhatikan kinerja dari orang lain dan bawahannya serta reseptif terhadap usulan-usulan. Gaya manajer ini mengutamakan komunikasi dan penerimaan. 7.7. Organizational Contraints Organisasi itu sendiri merupakan penghambat bagi para pengambil keputusan. Sehingga mengambil keputusan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor agar dapat diambilnya sebuah keputusan. 1. Evaluasi kinerja : manager dipengaruhi oleh kriteria yang mereka gunakan untuk mengevaluasi. Mereka akan bertindak sesuai apa yang dijadikan penilaian/tolok ukur. 2. Sistem imbalan : yaitu dengan mengemukakan kepada karyawan pilihan apa yang lebih disukai mengenai upah. Sebagai contoh, jika organisasi memberi imbalan terhadap resiko yang tidak disukai, para manajer lebih mungkin mengambil keputusan konservatif. Umumnya organisasi membuat peraturan formal untuk membakukan perilaku anggotanya. Dengan memprogramkan keputusan, organisasi mampu membuat individu mencapai level kinerja tinggi, namun membatasi pilihan pengambilan keputusan. 3. Pembatasan waktu yang menentukan sistem : batas waktu yang eksplisit dalam pengambilan keputusan menciptakan tekanan waktu pada pengambil keputusan dan sering mempersulit untuk mengumpulkan semua informasi yang ingin merka dapatkan. 4. Reseden historis : keputusan yang diambil dimasa lalu akan terus membayangi keputusan saat ini. 7.8. Perbedaan kultural Kita perlu mengakui bahwa latar belakang budaya dari pengambil keputusan besar dapat member pengaruh yang besar terhadap seleksi masalahnya, kedalaman analisis, arti penting yang ditempatkan pada logika dan rasionalitas, atau apakah keputusan organisasional hendaknya diambil secara otokratis oleh seorang manajer individual atau secara kolektif dalam kelompok. 8. Bagaimana Etika dalam Pengambilan Keputusan Pertimbangan etis seharusnya merupakan suatu kriteria yang penting dalam pengambilan keputusan organisasional. Terdapat tiga cara yang berlainan untuk membuat kerangka keputusan dan memeriksa faktor-faktor yang yang membentuk perilaku pengambilan-keputusan etis. 8.1. Tiga Kriteria Keputusan Etis 1. Utilarian
  25. 25. 17 Keputusan diambil atas dasar konsekuensi mereka. Tujuan kriteria ini adalah memberikan kebaikan yang terbesar untuk jumlah yang terbesar.Pandangan ini cenderung mendominasi pengambilan keputusan bisnis. 2. Hak Kriteria ini menekankan pada individu untuk mengambil keputusan yang konsisten dengan kebebasan hak yang mendasar. Hal ini berarti menghormati hak dasar para individu, seperti hak berbicara dan hak untuk memperoleh pembelaan. 3. Keadilan Hal ini mensyaratkan individu untuk mengenakan dan memperkuat aturan-aturan secara adil dan tidak berat sebelah sehingga ada pembagian manfaat dan biaya yang pantas. 8.2. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keputusan Etis 1. Tahap-tahap perkembangan moral Adalah suatu penilaian dari kapasitas seseorang untuk menimbang secara moral. Makin tinggi perkembangan moral seseorang, makin kurang bergantung ia pada pengaruh-pengaruh luar dan, dari situ , akan makin cenderung untuk berperilaku etis. 2. Tempat kedudukan kendali Karakteristik kepribadian yang mengukur sejauh mana orang meyakini bahwa mereka bertanggung jawab untuk peristiwa-peristiwa dalam hidup mereka. 3. Lingkungan organisasional Merujuk pada persepsi karyawan mengenai pengharapan organisasional. Apakah organisasi itu mendorong perilaku yang etis atau tidak.
  26. 26. vii BAB III PENUTUP 1. Kesimpulan Manusia adalah makhluk yang dapat di pandang dari berbagai sudut pandang. Manusia memiliki salah satu objek formal yang mempersoalkan hakikat manusia maupun objek materil yang mempersoalkan manusia sebagai apa adanya dan dengan berbagai kondisinya. Setiap individu memiliki karakter yang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Dapat di lihat dari segi perbedaan fisik, social, keperibadian, intelegensi, dan kemampuan dasar seseorang. Serta perbedaan kecakapan seseorang atau kepandaian yang semuanya itu sangat barpengaruh terhadap prilaku individu. Dengan demikian tingkat perbedaan antara individu yang satu dengan yang lainnya berbeda-beda, sesuai dengan kepribadian masing-masing. Pengambilan keputusan merupakan pilihan suatu alternatif untuk menyelesaikan atau memecahkan masalah serta memperoleh kesempatan. Pengambilan keputusan memiliiki hubungan yang erat dengan persepsi, sebelum mengambil sebuah keputuhan, hendaknya segala macam persepsi yang salah di luruskan, guna memperoleh keputusan yang benar dan akurat. 2. Saran Keputusan diambil hendaknya memperhatikan bagaimana kita berinteraksi dengan lingkungan kita, karena setiap individu memiliki karakteristik yang berbeda satu sama lain. Mengambil keputusan harus melalui analisis terlebih dahulu agar keputusan yang diambil dapat sesuai dengan kondisi yang ada dan tidak menyebabkan permasalahan baru yang akan muncul. Mempersepsikan suatu kondsi individu harus secara tepat dengan berbagai cara yang sudah dipaparkan agar keputusan yang diambil merupakan keputusan yang tepat tanpa adanya pertentangan dan dapat menjaga diri dari penyimpangan-penyimpangan dalam mempersepsikan suatu kondisi nyata. Harus diadakan studi tentang karakteristik individual bagi para anggota organisasi agar semua yang menjadi keputusan bersama maupun individu tidak bertentangan dengan apa yang sedang dihadapi sebenarnya.
  27. 27. viii Daftar Pustaka  Robbins, Stephen P. (1998) “Organizational Behavior: Concepts, Controversy, Applications” Eigth Edition, by Stephen P. Robbins Jilid 1; diterjemahkan oleh DR. Hadayana Pujaatmaka (edisi ketujuh) dan Drs. Benyamin Molan (perevisi). ISBN 979683103-X (jil. 1)  ^ a b c Bagus, Lorens. 1996. Kamus Filsafat. Jakarta: PT.Gramedia Pustaka Utama. Hal 19. ISBN 9796551470, 9789796551477.  ^ (Inggris) Robbins, Stephen P., Timothy A. Judge (2010). Organizational Behavior. Prentice Hall. ISBN 978-0132163842.  Atmosudirdjo, Prajudi. 1978. Pengambilan Keputusan (decisions making), Cetakan kedelapan. Jakarta : Ghalia Indonesia.  Hariandja, Marihot Tua Effendi. 2005. Perilaku Organisasi. Bandung : UNPAR Press. Luthans F. 2006. Perilaku Organisasi Edisi 10. Yogyakarta : Andi.  Setiadi. 2008. Business Economics and Managerial Decision Making. Jakarta : Kencana.  Thoha,Miftah. 2001. Perilaku Organisasi, Konsep Dasar dan Aplikasinya. Jakarta : Raja Grafindo Persada.  Hunsley, J.; Lee, C.M.; and Wood, J.M. (2004). Controversial and questionable assessment techniques. Science and Pseudoscience in Clinical Psychology, Lilienfeld SO, Lohr JM, Lynn SJ (eds.). Guilford, ISBN 1-59385-070-0  Falt, Jack. Bibliography of MBTI/Temperament Books by Author. Retrieved December 20, 2004  Krauskopf, Charles J. and Saunders, David R. (1994) Personality and Ability: The Personality Assessment System. Maryland: University Press of America. ISBN 0-8191-9282-1  Matthews, Paul (2004). The MBTI is a flawed measure of personality'.'. bmj.com Rapid Responses. Retrieved February 9, 2005  Myers, Isabel Briggs (1980). Gifts Differing: Understanding Personality Type. Davies-Black Publishing; Reprint edition (May 1, 1995). ISBN 0-89106-074- X  Myers, Isabel Briggs, Mary H. McCaulley, Naomi Quenk, and Allan Hammer. (1998) MBTI Handbook: A Guide to the development and use of the Myers- Briggs Type Indicator Consulting Psychologists Press, 3rd edition. ISBN 0- 89106-130-4  Thomas G. Long (October 1992). "Myers-Briggs and other Modern Astrologies". Theology Today 49 (3): 291–95. doi:10.1177/004057369204900301.

×